Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 1]


Assaamualaikum Wr. Wb.
ini adalah cerita yang berisi perjalanan hidup penulis, Deni pria kelahiran Palembang yang menjalani hidupnya yang penuh liku. Deni sengaja menulis kisah hidupnya untuk dibagikannya untuk para penghuni forum kaskus atau sering disebut kaskuser.
karena threadnya sudah di hapus, maka dengan ini saya meminta izin untuk mempublikasikan ceritanya yang sangat seru agar teman-teman yang belum membacanya bisa selesai membaca sampai episod terakhir yang sudah dipublikasikan oleh akun kaskus bernama stress.sarap
langsung saja menuju ke Episod 1 Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna [KASKUS]

Hallo agan2 dan aganwati sekalian, izinkan gw sedikit berbagi tentang kisah gw. 
Sedikit informasi untuk nama, sekolah, universitas agak saya rahasiakan. Mohon maaf hanya sedikit menjaga privasi.

Sedikit tentang gw, nama gua Deni, tinggi 178cm berat 62kg, kulit putih rada coklat . Gw anak pertama dari 3 bersaudara, gw punya 2 adek perempuan, yang saat itu baru kelas 6 SD dan 2 SD. Bapak sudah gak ada waktu gw kelas 2 SMP , jadi yang menjadi tulang punggung keluarga saat itu adalah emak gw, emak jualan sayur dan ikan diruma, lumayan buat biayain anaknya sekolah. hehehehe..

Kisah ini berawal 13 Tahun yang lalu, tepatnya tahun 2001, dimana gw baru masuk SMA. Kebetulan saat itu gw keterima di salah satu SMA favorit di kota Palembang, sebut saja SMA xxx. Gw sedikit bangga karena dari semua temen SMP gw cuma 2 orang yang bisa masuk ke SMA ini.

Terus terang pada saat itu gw bener bener minder sekolah disini, karena hampir rata - rata siswa disini anak orang kaya. Sedangkan gw hanya punya vespa butut warisan bapak. , cuma yang bikin gw kuat saat itu adalah pesen emak "kamu sekolah buat cari ilmu, bukan buat gaya". 

Pada saat pertama gw nginjakin kaki di Sekolah gw cuma bisa mangap, "gede banget nih sekolah" batin gw. keadaan sekolah pada saat itu rame banget, banyak anak2 seumuran gw bareng sama ibu / Bapaknya.
Pada saat itu gw kesini untuk daftar ulang, semua berkas berkas sudah gw bawa lengkap, pasti gak akan ada masalah pikir gw. Gw ngantri cukup lama, setelah lebih kurang 40 menit gw sudah mendapat giliran untuk daftar ulang,
Petugas : Mau ngapain dek?
Gw : Mau daftar ulang pak.
Petugas : Dari SMP mana?
Gw : SMP xxx
petugas pun mencari nama gw paa daftar nama yang sudah dia punya.
Petugas : Oh ya dek ada, ini tolong di isi formulirnya terus ditanda tangani sama orang tua atau walinya.
Gw : Oh.. ini harus dikumpul kapan pak? 
Petugas : Hari ini terakhir pendaftaran ulang dek, jadi hari ini paling lambat sebelum makan siang kami sudah harus terima.
Gw : Tapi saya gak bawa wali pak, orang tua saya sedang kerja.
Petugas : Jadi kamu kesini sendirian dek. Mohon maaf dek, persyaratannya harus ada walinya yang mendampingi. Jadi lebih baik adek pulang dulu terus bawa walinya kesini.
Gw : Rumah saya jauh pak, kalau pulang gak akan sempat balik kesini lagi sebelum makan siang.
Petugas : wah dek, itu syarat utamanya, maaf saya gak bisa bantu.
Sumpah saat itu gw pusing banget, gak mungkin gw balik lagi, gak bakal sempat, terus kalaupun pulang gw yakin wmak gk akan bisa kesini, jam segini lagi sibuk di warung.
Tiba - tiba ada yang colek gw, seorang Bapak mukanya sangar, 
Bapak sangar : Hei, kau mau ngapain berdiri lama didepan, kita semua nunggu antrian, kalo kau mau melamun pulang sana.
Gw : Maaf pak.

Lalu gw pun menyingkir dari antrian, dengan perasaan sedih, kesel, campur aduk. Dan gw putuskan untuk pulang.
Gw langsung menuju parkiran buat ambil vespa biru. Pas di Parkiran ada yang panggil nama gw, dan gw pun liat ternyata dia andi, temen SMP gw yang juga keterima di SMA ini, dia sama Mama nya.
Andi : mau kemana lu den? udah selesai daftarnya?
Gw cuma tersenyum miris : belom kelar di, gw gak bawa wali jadi harus balik dlu buat ajak emak. 
Andi : wah, gak bakal sempet den. bentar ya, tunggu jangan kemana2.
gw liat andi lari ke salah satu mobil di parkiran, yang gw tau adalah mobil andi, dia sedang ngomong sama ibu2. setelah itu dia balik lagi ke gw.
Andi : Ok den, urusan lo selesai, sini mana berkas berkas lo, biar mama gw yang jadi wali.
Gw cuma bisa bengong saat itu. sumpah plong banget pikiran gw. 
Gk lama mamanya andi turun, gw sudah keanl dengan mama nya, karena gw sudah temenan sama andi dari kelas 2 smp, sebangku malah.
Mama Andi : Den, kenapa ibu nya gak ikut.
Gw : Emak lagi ada kerjaan tante, gak bisa ditinggal.
Mama Andi : ooo, yaudah sini sama tante nanti tante temenin. Mana berkasnya.
Gw : makasih banyak tante, maaf ngerepotin.
Mama Andi : Iya.. gk papa. yaudah kamu tunggu di bawah pohon itu aja, adem. Biar tante urus pendaftaran kamu dlu.
Mama andi pun segera ke ruang Tata Usaha untuk mengurus semuanya, gw sama andi duduk dibawah pohon yang ditunjuk sama mamanya tadi.
Kita pun ngobrol2 disana,
Andi : Lo kok sendirian sih den. emang bisa apa lo sendirian.
Gw : Yah mau gimana lagi di, lo tau gimana gw. Bapak gak ada, emak sibuk nyari duit, mau sama siapa lagi. gw gk ada siapa2 disini, cuma mereka.
Andi : lah, lo kan ada gw. 
Gw : Hahahaa.. iya ndi, makasih ya. klo gak ada lo, mungkin gw gak jadi masuk sini.
Andi : Itulah gunanya sahabat jok.

Sekitar 1 jam kita ngobrol, mamanya andi sudah kembali. sambil tersenyum dia ngomong ke gw.
Mama Andi : Nih den, udah selesai. 
Gw : Makasih banyak tante, gk tau nih kalo gak ada tante gimana jadinya.
Mama Andi : Iya sama sama. Ohya nanti kalian seminggu lagi udah mulai masuk, jam 6 sudah harus ada disini, ada sedikit pengumuman dan pembagian kelas.
Gw : Iya tante, makasih tante.
Andi : Makasih mulu lo den. hehehehehee.. (sambil nyengir kuda)
Gw pun nyegir.
Mama Andi : Tenang aja, tadi tante sudah ngomong sama ketua panitianya, kebetulan kenalan tante pas sekolah dulu, nanti kalian bakal sekelas kok. 
Andi : Yah ma.. masa kk sekelas sama Deni lagi, bosen mah. (sambil ketawa lebar)
Pendaftaranpun selesai, gw pamit buat pulang dulu, karena harus bantu emak beresin warung.
Sepanjang perjalanan gw seneng banget, akhirnya bisa masuk di sekolah idaman gw.

Sedikit tentang Andi dan keluarganya :
Andi : Putih, tinggi sekitar 172, kurus, mukanya oriental, maklum palembang asli, rata-rata palembang asli putih2, mata sipit. Dia baik, suka nraktir, cuma satu kelemahannya, PENAKUT. makanya pas sekolah paling sering di bully. Keluarganya tergolong berada, Papanya punya usaha batu alam. dan ibunya, ibu rumah tangga yang baik.


Hari pertama sekolah,
Gw lupa hari apa, hari itu gw bangun seperti biasa subuh. setelah sholat gw siap2 buat nganterin emak ke pasar buat belanja sayur dan ikan buat dijual lagi dirumah. Pas gw nyalain motor, emak gw manggil ,
Emak : Den, sini nak.
Gw : ya mak.
Emak : Kamu gk usah bantuin mak belanja, kamu kan harus kesekolah jam 6, nanti telat, ini hari pertama lho.
Gw : Gpp mak, telat dikit, yaudah mak yuk berangkat.
Emak : gk usah, kamu siap2 sekolah aja. emak sudah manggil becak tadi. Kamu siap2 sana, sekalian bangunin indah sama tari, suruh sholat terus siap2 sekolah.
Gw : ooo, iya mak. mak ati2 dijalan, pake jaket yang tebel.
Emak : iya.
Gw pun anterin emak sampai keluar lorong, setelah emak pergi, gua balik lagi ke rumah, beres2 dan bangunin adek. Setelah mereka bangun kita pun melakukan tugas masing - masing. Indah adek kedua gw yang kelas 6 SD tugasnya bersih - bersih rumah, nyapu dan ngerapiin tempat tidur, Tari adek yang kelas 2 SD tugasnya Bantuin Beresin warung sama nyusun rak2 sayuran. Gw, tugasnya, buka warung, terus bikin sarapan. Kami dari kecil memang sudah dilatih untuk mandiri. 
Setelah selesai semua gw pun mau berangkat ke sekolah,
Gw : ndah, jaga warung sebentar ya, sampe mak pulang. kk pagi - pagi sdh harus sampe sekolah.
Indah : Yah k'. sudah sana buruan, tar telat.
Gw pun senyum, dalam hati gw bersyukur banget punya adek2 kaya mereka.
Gw kebut vespa gw, lewat jalan2 kecil, soalnya belom berani lewat jalan gede, takut ada polisi, gw belom punya SIM saat itu.
Sesampainya disekolah, sudah rame semuanya sudah berdiri didepan gerbang, tapi sepertinya ada yang aneh, gw berenti agak jauh. gw perhatiin sekeliling tidak ada satupun yang bawa kendaraan, padahal mereka anak orang kaya semua masa gak ada yang dianterin sih. tiba-tiba gw merasa ada yang duduk dijok belakang, gw kaget pas gw liat ada cewek, rambutnya panjang diiket, putih, pake kacamata, dia pun ngomong,
Cewe : Nekat banget lo, hari pertama udah bawa kendaraan. (dengan muka serius)
Gw : Lah emang gak boleh, gw gak tau. (sumpah gw kesel)
Cewe : Lo gak baca buku panduannya apa?
Gw : Buku ap... (gw baru inget, mamanya andi pernah ngasiin buku panduan, tapi gw gk buka sma sekali).. "Astaghfirullaaaah".. gw istighfar.. "gw gk baca"
Cewe : Mampus lo, lo Bakal dikerjain habis - habisan.
sampai sini dulu postingannya, untuk Part seterusnya di postingan selanjutnya.
Wassalamualaikum Wr. Wb. 
Title: Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 1]
Posted by:ijul
Published :2015-09-11T18:26:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 1]
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 1]"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top