Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 5]

Assalamualaikum Wr. Wb. melanjutkan postingan yang kemarin langsung saja kita menuju ke part 5









Hari - hari setelah MOS biasa aja, gak ada kejadian istimiwa. Tapi gw masih sedikit minder juga sama temen - temen yang lain. Gw bener2 tertutup saat itu. Temen gw cuma Andi, temen sekelas lainnya sih cuma tegur sapa biasa, gak ada yang terlalu deket juga. Dikelas gw suka mojok sendirian, Andi sering ngajakin gw gabung sama yang lainnya, gw cuma senyum kecil.
Hari haripun gw jalanin seperti biasanya, sampai suatu ketika di minggu pertama, kejadian itu terjadi, selepas jam Istirahat, gw lagi duduk di kursi belakang, sibuk baca baca catetan, tiba - tiba gw di datengin beberapa cewek. Biasalah jaman dulu cewek cewek suka bikin kelompok, nah yang datengin gw kebetulan kelompok cewek yang super berisik, belagu dan nyebelin dikelas gw.
"He' lo, ngapain duduk doang" bentak salah satu cewek, namanya siska
"gk ngapa2in, lagi baca aja" gw jutek
"Lo mau ngaku gak ke kita, atau mau kita laporin guru" tuduh temennya yg laen, namanya Oca
"Ngaku apaan ca?" gw mulai bingung
"udah de, lo jangan belaga bego, kita tau lo kan yang nyolong HP sama duit di tas gw" Oca masih nuduh gw, (waktu itu, HP berfungsi cuma buat SMS sama nelpon doang, kebayangkan Hpnya gimana)
"Jangan asal ngomo lo ca, maen nuduh nuduh mana buktinya" tantang gw
"Halah lo masih gk ngaku, siapa lagi yg dikelas ini yang gk keluar pas istirahat tadi, kan cuma lo doang anak aneh yang betah dikelas" ledek oca
"Terus klo gw gk keluar kelas lo mau seenaknya nuduh gw, buktiin dulu ca baru ngebacot lo" gw mulai panas
"Udah deh ngaku aja lo den, daripada tambah panjang" siska mulai ngomong
"Apa yang harus gw akuin sis, gw bener bener gk tau" bela gw
"Udah deh, gw tau lo Den, lo gk punya duit kan, makanya lo nyolong hp sama duit gw" Oca ngehina gw, mana mulutnya kenceng banget, temen temen yang baru selesai istirahat mulai merhatiin.
"Weit, ada apa nih, laris banget lo den dikerubunin cewek" Andi ngomong, belum tau dia masalahnya
"Udah lo diem aja ndi, jangan ikut campur" siska nyamber,
"Buset, galak amat tante, lagi halangan lo" andi masih becanda
"Udah lo diem dulu ndi" gw ngomong ke Andi
Andi nurut, dan langsung duduk disebelah gw
"Ada apaan den?" dia ngomong pelan
"Mereka nuduh gw ngambil duit sama HP Oca" gw jelasin singkat ke Andi
"Wah kalian asal aja, gw kenal andi dari SMP, gw tau dia, dia gk bakalan nyolong" bela Andi
"Terus siapa lagi ndi, cuma dia yang dikelas" Oca masih ngotot
"Terserah lo mau percaya atau nggak, gw gk pernah ngambil barang lo" gw panas, "Asal lo tau ca, mungkin klo lo cowok gw udah gebukin lo, lo udah ngehina gw, nuduh gw tanpa bukti" gw sudah kelewat panas.
"GW BAKAL LAPORIN LO KE GURU" teriak Oca, dan diapun langsung pergi ke ruang guru
"wah, kaco tuh anak" andi mulai ngomong
"resiko orang susah ndi" gw senyum pait
Gak lama berselang, gw denger nama gw di pengeras suara
"Panggilan untuk saudara Deni kelas 1J, harap dapak ke ruang guru sekarang" tersengar dari pengeras suara, diulang sampai 2 kali.
"Gw ke pergi dulu ndi" gw langsung berdiri
"Gw ikut Den, gw bisa bela lo" andi berdiri
"Gk usah Ndi, lo disini aja, santai, gw gak salah kok" ucap gw santai, dan langsung pergi ke ruang guru
Sampai disana gw liat Oca dan Siska lagi duduk berdua, Oca nangis, siska ngerangkul dia, dan gw liat saat ini ada beberapa guru lagi berdiri, salah satunya wakil kepala sekolah, Ibu Lastri.
"Duduk sini den" dia ngomong pelan
Gw langsung duduk,
"Kamu pasti sudah tau kenapa kamu dipanggil disini" tanya Bu Lastri
Gw manggut
"Coba Ibu mau denger dari kamu, gimana ceritanya" Pinta Bu Lastri
Gw jelasin yang semua yang terjadi sampai selesai, BU Lastri mendengarkan tanpa sedikitpun memandang ke arah lain, matanya fokus ke mata gw. Gw tau dia lagi nyoba kejujuran gw, gw pun menatap matanya tanpa berkedip. Gw ngomong dengan jelas tanpa terbata - bata.
Selesai gw ngomong Bu Lastri diem sebentar, lalu dia ngomong
"Baiklah anak2, Ibu sudah denger dari penjelasan dari kalian berdua, dan Ibu sudah memutuskan bahwa, tuduhan Oca ke Deni tidak beralasan, Deni cuma berada di tempat yang salah" "Oca kamu tenang dulu sebentar, ibu janji akan selesain masalah ini" Bu Lastri bijak.
Perasaan gw waktu itu seneng banget, bukan main senengnya. Gw gk salah..
Tiba tiba ada yang ketok pintu, semua kepala langsung nengok kebelakang.
"Deni gak salah Bu, be... be... bener bu" Andi tergagap
Kemudian, dia masuk sambil bawa dompet dan sebuah Hp.
"Ini bu Dompet sama Hp nya Oca, ketinggalan dikantin tadi" Andi mencoba menjelaskan.
"Tadi mang Udin ke kelas, nganterin ini, katanya ketinggalan di gerobak bakso nya" Andi kembali jelasin
gw liat muka Oca udah merah membara karena malu, gw pun cuma senyum senyum doang.
Setelah semuanya selesai, akhirnya BU Lastri minta Oca dan siska buat minta maaf, gw langsung potong.
"gk usah bu, cuma salah paham dikit kok, lagian kita sekelas ini, gak enak klo kayak gitu" gw ngomong gitu maksudnya nyindir mereka, biar tambah merasa bersalah.. heheheee.. ilmu setan gw keluar
Setelah itu, oca, siska, andi balik lagi ke kelas. Pas gw mau keluar gw disuruh BU Lastri buat tinggal,
"Den, tunggu bentar. Ibu mau ngomong"
Gw langsung duduk lagi, mau ngomong apaan lagi pikir gw dalem hati.
Setelah semuanya keluar BU Lastri langsung duduk di depan gw.
"Gini nak, ibu banyak denger dari beberapa guru, kata mereka kamu jarang bergaul ya sama temen temen, kenapa?' BU Lastri Nanya
"Gk Papa bu, saya cuma malu, sepertinya saya gk cocok temenan sama mereka. Ibu bisa liat kan, gimana mereka nilai saya" gw menjelaskan
"Hmmm.. pesen Ibu ke kamu, kamu jangan kalah sama keadaan, tapi kamu yang harus ciptakan keadaan, buatlah keadaan dimana kamu merasa nyaman disitu" Bu Lastri terus ngomong "Kalo kamu memang pengen dinilai baik, maka berlakulah baik. Dengan kamu seperti ini, bagaimana temen2 kamu bisa tau siapa dan bagaimana kamu, cobalah buka diri dengan lingkungan mu, ciptakan lingkungan yang menarik" Bu Lastri Tersenyum
"Baik Bu, terima kasih" gw manggut
"Yaudah kamu masuk ke kelas sekarang, belajar yang rajin" dia masih senyum
Gw langsung beridiri dan mau keluar,
Tiba tiba Bu Lastri Manggil gw,
"Den, salam buat Ibu kamu ya, nanti kapan - kapan Ibu maen kesana" dia ngomong sambil senyum lebar
"Ibu kenal sama Emak saya" Gw bertanya
"Ibu cukup kenal siapa Ibu mu, sudah balik ke kelas sana" dia masih senyum.
Gw balik ke kelas dengan perasaan bingung, gw bertekad buat tanya ke Emak pas pulang nanti.
Tiba tiba ada yang nyolek gw, gw nengok
"Eh lo Liv, colak colek aja lo, ngapain lo disini, gk belajar lo" Gw bertanya
"Gw denger tadi di TOA lo di panggil, gw kesini mau ngeliatin lo di apain" di nyengir
"Gw gk di apa - apain kok, disidang doang" gw santai
"Lo bisa ikut gw gk?" pinta dia
"Kemana, lagian lo gk belajar" gw bertanya males
"Gk ada guru, jadi gw keluar, kita ke belakang aja yuk, gw mau ngomong" dia nyerocos sambil narik tangan gw
Gw bingung, apalagi ini??? gw males banget rasanya.
Pas di belakang gw duduk ditempat biasa
"Mau ngomong apaan? gw gk enak udah lama keluar" gw nanya rada bete
Dia cuma nunduk, "Gw mau minta maaf samo lo" dia ngomong pelan banget, nyaris tak terdengar
"Minta maaf mulu lo, kayak lebaran aja" gw coba bercanda
Oliv masih nunduk serius, gw pun diem.
tiba tiba dia ngomong, "Masalah hari ini, itu salah gw"
"Ngomong apaan sih lo, gw bingung" gw bingung banget
"Tapi lo janji gk akan marah sama gw!" dia ngeliatin gw
"Emang masalha apaan" gw bertanya
"Janji dulu" Dia manja
"Iye,, gw janji" gw senyum
"Sebenernya yang ngambil dompet Oca tadi di kantin" dia nunduk lagi
Gw diem, sumpah gw kesel baget saat itu, tapi gw udah janji gk bakal marah
"Lo kok diem den, gw bener bener gk ada maksud nyusahin lo kok" dia mandang gw
"Hmmm, iya liv, gw udah janji ke lo gk bakal marah kok" gw coba sabar
"Makasih ya Den, lo emang baik koq" dia nyengir lagi
"Emang lo ada masalh apa sia oca" gw bertanya
"Gw sebel sama dia, gayanya belagu, kayak ratu, kesana sini pake pengawal, mana suaranya paling kenceng, makanya gw isengin dia" dia nyerocos
Gw ketawa lebar, bukan karena alasan dia ngisengin oca, tapi cara dia ngomong, manja banget.
tiba tiba dia berdiri, "gw balik ke kelas, gw udah lama keluar" dia jalan cepet
"Lho, lo tadi ngomong gk ada guru" gw kaget
"Gw Boong" dia pergi sambil menjulurkan lidah
Aseeeem ni cewek batin gw.
Gw balik ke kelas, dengan perasaan campur aduk.
Gw liat anak anak masih duduk santai ngobrol, pas gw liat Oca, dia langsung nunduk, kayaknya masih malu, gw langsung duduk di kursi kesayangan gw.
Tak lama, wali kelas gw masuk,
"saya ada sedikit pengumuman buat kalian, sampai saat ini kalian belom milih siapa jadi ketua kelas, sekarang kita akan buat struktur di kelas ini, akan ada Ketua, wakil, sekretaris dan bendahara" wali kelas gw msih ngomong
"Buat sekretaris saya tunjuk Indah" semua pun tepuk tangan
"Bendahara" sudah pasti bukan gw, gw berfikir
"Susi, kamu bendahara" Diiringi tepuk tangan
"Wakil, Nanang, kamu jadi wakil" kembali tepuk tangan
"Dan Deni, kamu ketua kelas" semua tepuk tangan, tapi tepuk tangan itu nyaris tak terdengar, karena kepala gw kosong, gw kaget. Nih Bapak mikir apa, kok gw dijadiin ketua, Ibarat naik kapal, gw nahkoda yang bertanggung jawab sama semua crew gw. Gw stress.
"....Kamu harus bisa menjadi ketua yang baik" cuam itu yang mampu gw denger dari semua yang diomongin wali kelas gw.
MAMPUS GW.....

Title: Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 5]
Posted by:ijul
Published :2015-10-17T16:48:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 5]
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 5]"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top