Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 12]

Setelah pembagian rapot hari sabtu (Nilai rapot gw lumayanlah, gk malu2in), kita diberi waktu libur 2 minggu. Sesuai rencananya gw, oliv, oca mau liburan ke PA, kebetulan disana ada vila keluarga Oca. Rencananya kita berangkat hari minggu pagi, hari sabtu gw sudah persiapin semuanya,
lengkap, gw denger dari temen katanya disana dinginnya luar biasa, jadi gw siapin semua baju tebel sama jaket, gw gk kuat dingin, gw ada penyakit bawaan soalnya. Emak juga mau berangkat ke JKT, mau ketemu sama nenek, udah la gk ketemu katanya.

Hari minggu kita berangkat, setelah semuanya pamit kita langsung pergi, gw duduk didepan, disamping supir, oca dan oliv dibelakang, mereka asik ngobrol, masalah cewek, ngegosip, gw cuma ketawa dalem hati, ternyata oliv doyan ngegosip juga.

Sekedar informasi, perjalanan ke PA cukup jauh, saat itu cuma bisa ditempuh pake jalur darat, lebih kurang 7 Jam dari Palembang, kita harus melewati beberapa Kabupaten.

Kita beberapa kali berhenti, sekedar mau ngelurusin pinggang. Pemandangan sepanjang jalan sangat luar biasa, gw bisa liat Bukit Jempol.


Akhirnya kita sudah masuk di Kota PA, udaranya sudah berasa dingin, karena kota PA, persis di kaki gunung Dempo, sedangkan Vila yagn mau kita tuju maih naik ke atas lagi, sudah masuk area Perkebunan teh PTPN. Kita berhenti buat makan siang, setelah selesai kita langsung lanjutin perjalanan ke atas, jalannya muter muter.

Sampelah kita di vila oca, vilanya lumayan gede semi permanen, bersih dan terawat. Gw langsung narok barang2 gw dikamar, oca sama oliv sekamar, Gw sendiri, , sedangkan untuk sopir khusus ada kamarnya.

Setelah istirahat sebentar, oca manggil gw

"Den, lo tidur ya" aca ngomong dari balik pintu

"Nggak, lagi ngelempengin pinggang bentar" gw jawab sambil rebahan dikasir

"oooo, klo udah kita mau jalan2, lo mau ikut?" dia nanyain

"Kemana?" gw nanyain

"Ke atas" dia jawab

"Oke, tunggu ya" gw pun langsung siap2, pake jaket tebel dan langsung keluar

Diluar gw liat oliv dan oca lagi duduk nonton tv. Pas gw keluar mereka langsung ngeliatin gw, mereka senyum

"Mau kemana lo den? naek gunung? tebel amat jaket lo" oliv ketawa ngakak

gw malu, "gw gk kuat dingin liv" gw duduk di sofa,

"tenang aja, kan ada kita disini, buat ngangetin lo" oliv dan oca ketawa lebar,

gw semakin salah tingkah. "Udah ah, lo godain gw mulu, katanya mau jalan, hayuk, klo nggak gw mau tidur lagi" gw cemberut

"iya, hayuk" oliv berdiri, oca jga berdiri, kita jalan bareng, untuk keatas kita tetep harus pake mobil, tapi oca yang bawa, kesian supirnya katanya, mungkin capek.

Pas di atas, tempat paling akhir jalan aspal kita berenti, gw liat ke bawah, semua kota keliatan, indah banget, gw cuma senyum sendiri.

"Kalian tau kenapa disini disebut Pagaralam?" Oca nanya ke gw dan oliv

Kita kompak geleng, oca senyum

"Kalian liat sekeliling sini" oca sambil nunjuk sekeliling "kalian liat kan, kota ini dikelilingin oleh bukit, kota ini kayak berada di tengah bukit, makanya desbut pagaralam, karena kotanya dipagarin oleh alam" dia menjelaskan, kita cuma ngangguk2 bego

"Kalian liat disana" dia nunjuk jalan setapak ke atas "Disitu titik awal pendakian Gunung Dempo" dia serius
Lagi2 gw dan oliv manggut2 bego

"Tar gw sekali2 mau nyobain naik ah" tiba tiba oliv ngomong.

Gw kaget, ni anak dikiranya naek gunung jalan2 apa.
Oca cuma senyum, "Klo gw sih males liv, capek, gk ada tv diatas" oca ketawa, gw dan oliv juga ketawa..

Kita cuma duduk duduk disana, ngeliatin pemabndangan yang luar biasa.


Gak berasa, hari udah mulai sore, kita putusin untuk turun. Kita balik ke vila, oca dan oliv pergi mandi. Gw nggaaak mandi, airnya dingin banget. Gw gk tau kok mereka bisa kuat banget. gw cuma nonton tv di ruang tamu, dikarenakan waktu itu belum banyak chanel tv yang masuk, dan tv berlangganan juga gk ada, maka rata2 rumah disini pake parabola, untuk channelnya juga acak, mana yang dapet nya aja.gw cari2 channel yang bagus, gk ada yang menarik. Gw ngelamun, bengong, gw lagi asik mikir, mau gimana hubungan gw sama mereka, gk mungkin gw terus2an seperti ini, tapi gw udah komit sama janji gw ke mereka.
Tiba tiba oliv teriak dibelakang gw "Ocaaaa, sini liat" oliv teriak kenceng banget, gw kaget, oca langsung keluar

"apaan liv" oca kaget

"Tuh liat, deni nonton apaan" dia nujuk tv, gw dan oca langsung liat ke monitor, gw kaget shock, oca ketawa

"dasaaar lo otak mesuuum den" oca teriak sambil ketawa ngakak, oliv ketaw senengn banget

gw cuma bisa diem, percuma juga jelasin ke mereka klo gw gk sengaja ke buka channel film dewasa, mereka gk akan pernah dengerin, alhasil sampe malem mereka sibuk ngeledekin gw. gw cuma bisa cemberut.

Akhirnya malem tiba, kita bakar jagung di depan vila oca, gw liatin mereka berdua kompak banget gw cuma bisa ngeliatin mereka sambil ngipasin tuh jagung.

"Eh, besok kita ke air terjun ya" oca ngomong

"Emang ada" oliv jawa

"Ada, setau gw ada 3 air terju, yang pertama jauh dibawah, sebelum masuk kota, terus 2 lagi ada deket sini. Kita yang deket sini aja, gw mau mandi di air terjun, enak dingin" oca nyerocos

Gw cuma manggut, manggut, gw udah gk kuat dingin, kayaknya penyakit gw mulai kambuh, gw cuma diem aja, setelah semua selesai, lebih kurang jam 10 malem, gw langsung pamit ke mereka

"Eh, gw duluan ya, gw mau tidur, gw bener2 capek" gw alesan, padahal Nafas gw udah sesak banget

Mereka bengong, mereka cuma ngangguk aja. Gw langsung masuk ke kamar, gw langsung nyari obat yang tadi emak kasih ke gw, gw minum. terus gw rebahan dikasir. Gw Pake jaket, training tebel, dan gw tarik selimut sampe nutupin kepala gw. hidung gw udah mampet, jdi gw cuma bisa nafas lewat mulu, dada gw sesak. gw coba pejamin mata, tapi gk bisa. tiba tiba pintu gw kebuka,

"Den,, lo gk papa" oliv mulai ngomong
gw diem aja, oliv langsung buka selimut gw, gw liat oliv dan oca berdiri, gw cuma bisa meringkel kedinginan.
"lo kenapa den" oca panik

"Gw ada asma ca, gw gk bisa kena udara yang terlalu dingi" gw jelasin dengan suara sengau

"Kok lo gk bilang" oliv langsung ngomong, gw gk jawab, gw gk mau ngecewain kalin dalem hati gw

Oca keluar, gw liat oliv langsung ambil selimy dikamar mereka, buat ngangetin gw. Oca dateng, bawa beberapa obat2an yang ada disana, gw dipaksa minum beberapa obat. setelah semua gw minum gw, tiduran lagi, lumayan hangat sekarang, gw gk tau faktor selimut dari oliv atau obat dari oca. Mata gw berat, gw langsung tertidur. gw gk tau berapa gw tidur, gw merasa hangat. gw terbangun gw denger udah adzan subuh, mata gw masih berat, tiba tiba gw kaget. gw liat oliv sama oca tidur disamping gw, oliv dikanan oca dikiri.
gw bener bener bingung, gk tau mau ngapain, mereka sepertinya tidur nyenyak banget. gw bangun, nyobain pindah, gw liat oliv juga bangun. dia ngomong pelan

"Mau kemana den" suaranya pelan
gw cuma kasih isyarat klo gw mau sholat. gw keluar kamar, pipis, terus sholat. selesai sholat gw balik ke kamar, gw liat oliv dan oca tidur nyenyak banget, gw gk enak bangunin mereka, gw tutupin mereka pake selimut yang dari semalem gw pake, gw tau mereka pasti kedinginan karena sepanjang malem selimutnya gw yang pake.

Gw cuma bisa duduk dikursi, gw perhatiin wajah mereka, ada yang bilang klo mau liat wajah orang aslinya gimana, ya pada saat dia tidur. Gw perhatiin muka mereka, mereka betul2 sempurna menurut gw. gw cuma bisa senyum, gw berfikir, mungkin beberapa orang akan senang dengan keadaan ini, gw jujur gw seneng, ada 2 cewek perhatian ke gw, baik, dan dua duanya gw sayang. Dilain sisi, gw bingung, mau sampai kapan gw begini.

Lama gw melamun, gw inisiatif bikin sarapan buat mereka, gw tau mereka psti laper, soalnya semalem cuma makan jagung doang. Setelah beres, gw balik ke kamar, gw liat mereka juga baru bangun, mereka masih duduk senderan dikasur gw.

"kok lo gak bangunin kita den" oca nanya

"Kalian tidurnya pules banget, gw gk mau ganggu" gw nyengir

"Lo gk ngapa2in kita kan" oliv langsung nanya ke gw

"iya, kalian gw grepe2, kalian gk berasa emangnya" gw ketawa

"ah, sialan lo den, kok lo gk ngomong sih, coba klo lo ngomong, kita grepe balik lo" oca dan oliv ketewa ngakak

gw diem, muka gw panas, mereka seenaknya aja ngomong, dikira gw gk nafsu apa sama mereka.

"Udah bangun sono, cuci muka, sarapan gih, gw udah bikin buat kalian" gw lagnsung rebahan ditengah2 mereka. dan anehnya mereka malah rebahan lagi disamping gw. gw shock, gw langsung tarik selimut, sekedar buat nutupin senjata gw, gila nih anak2, gk tau gw normal apa, mana udara dingin.

"Ngapain lo, pake ditutp2 segala, malu ya.." ledek oliv, oca cuma ketawa

"Tau' ah" gw cemberut

mereka diem, gw juga diem, tiba2 mereka meluk gw, gw cuma diem. Entah emang waktu jalannya lambat, atau memang kejadiannya cukup lama, kita semua diem, gw gk tau mau ngomong apaan, sumpah saat itu gw bener2 bingung, gw tau perasaan merka ke gw. gw tau mungkin mereka saat ini sedang nahan sakit yang luar biasa, siapa yang tahan liat orang yang disayangi dipeluk orang lain, tapi mereka masih senyum ke gw.
Gw lepasin pelukan mereka, gw berdiri, dan gw senyum ke mereka,

"Yuk sarapan" gw ngajak mereka,
Mereka senyum ke gw, lalu berdiri, dan langsung ngikutin gw, pas sarapan suasanaya bener2 canggung, gw coba ngomong,

"Habis ini kemana" gw mulai omongan

"Balik" oca jawab singkat

"Kok balik" gw kaget "Kan rencananya 3 hari

"Semalem kita udah putusin den, siang ini kita balik" oliv ngomong

"Yah kalian gk asik, kan enak disini" gw rada sebel

"Lo gk sadar apa semalem lo gimana, klo lo kenapa2 gimana" oca ngomong

"ooooo, jadi itu alasannya, jadi gw ngerepotin nih" gw cemberut

"Bukan gitu den, kita gk mau lo tambah parah, kita juga gk mau cepet2 balik, kita nyaman disini sama lo, tapi kita juga sayang lo" oliv ngomong

gw diem, klo udah ngomong gini gw gk bisa ngapa2in lagi

"tapi kita tetep ke air terjun ya" gw nyengir kayak anak kecil

Lama oca dan oliv saling pandang, "Oke, tapi setelah itu kita langsung balik" oca nurut

Gw seneng... bukan karena jadi ke air terjunnya, tapi karena gw bisa lebih lama sama mereka.

Setelah selesai sarapan dan beres2 kita siap siap balik, setelah oca ngomong ke supirnya kita berangkat, oca mutusin biar sekalian pulang, kita pergi ke air terjun lematang Indah, perjalanan cukup jauh sekita 30 menit dari vila, setelah sampai, kita parkir mobil, dan langsung turun kebawa, tempat air terjun berada, (Bagi yang belom tau air terjun nya, ini fotonya).


Airya bersih, dingin, tapi arusnya cukup deras, dan batu2nya licin, gw duduk diatas batu yang cukup gede, kita ambil beberapa foto pake kamerea oliv.
Setelah puas fotofoto,

"Den, Ca, mandi yuk, enak kayaknya" oliv ngajakin

"airnya deres ca, tar lo hanyut" gw nolak

"Kan gw udah bisa berenang" dia ngotot

Gw dan oca sepakat buat ikut mandi, airnya dingin banget, tapi seger. kita main air disana. ketawa ketawa. pokonya momen yang gk bisa gw lupain sampe sekarang. setelah selesai, kita ganti baju dan langsung balik ke Palembang.. Sepanjang jalan kita asik cerita, ketawa seru, rasanya gw gk ingin momen ini berakhir.

Akhirnya sampe di Palembang, gw dianter pertama, tapi mereka gk langsung balik, mereka mau maen ke rumah gw, sekalian istirahat bentar katanya.

Pas dirumah, gk ada siapa2, emak seminggu di JKt, gw suruh mereka masuk, mereka duduk, gw buatin minum, kita ngobrol, mereka ngeliatin foto2 gw di album foto.

"Ini bokap lo den" oca ngomong sambil nunjuk foto cowok, dengan rambut era 70an
"Iya Bokap" gw jawab

"Ganteng ya" kata oliv

"Bokap gw, makanya gw juga ganteng" gw ketawa

"Ini yang gk ngompol siapa den" sambil nunjukin foto anak kecil, pake topi merah, celana pendek dan basah.

gw nyengir "gw"...

Mereka ketawa "Lo masih kecil pipinya tembem ya den, kayak bakpao, gemes, pengen cubit" kata oca

Gw ketawa, "Klo sekarang" gw ngomong

"Klo sekarang.... pengen ciuuuum" oca nyengir, gw lansung ngelirik oliv, gw liat dia cuma senyum dikit, kesian mereka gw ngomong dalem hati.

Lama kita ngobrol, dari hal2 kecil sampe masalah gw.

"Bokap lo sama nyokap kenal dimana" oliv nanya ke gw

"kata mereka sih pas Sekolah" gw jawab

"Orangtua lo asli mana" oca nanyain

"Bokap asli sini, nyokap campuran makasar - Sunda" gw jawab

"Lho kok bisa ketemu" oca nanya detail

"Emak sih pernah cerita, kenal sama Bapak pas emak sekolah disini, kebetulan kakek gw di tugasin kesini" gw cerita

"sekarang kakek lo dimana" Oliv nanya

"Mereka sekeluarga udah balik ke Jkt" gw jelasin

"Terus klo bokap lo gimana" oliv nanyain

"Klo bokap udah dari kecil tinggal disini, dia anak tunggal, pas sma udah ditinggal orang tuanya, jadi dia tinggal sendiri disini, dia sekolah sambil kerja serabutan" gw cerita, mereka cuma dengerin

"Jadi lo sekarng selain nyokap sama adek2 lo gk ada keluarga lain" oliv nanya

gw ngegeleng, senyum

"hebat ya nyokap lo" oca ngomong

"Emak siapa dlu, emak gw" gw ketawa. mereka juga ketawa

Akhirnya mereka pulang, gw anter sampe depan lorong, gw liat ada beberapa anak lagi nongkrong, gw perhatiin kayaknyo oca dan oliv rada takut, maklum anak2 sini mukanya serem2.

"Udah, biasa aja, temen gw semua" gw nenangin mereka

Kita pun lanjut jalan, dan mereka langsung masuk ke mobil, dan setelah pamit, langsung pergi.

Gw balik ke rumah, sepi, gk ada orang, gw melamun bayangin mereka, gw liat dipojokan ada gitar gw, udah lama gw gk maenin nih gitar, sejak gw SMA gk pernah gw sentuh, gw ambil, dan gw stem ulang, setelah suaranya udah pas gw mulai petik pelan senarnya.
Title: Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 12]
Posted by:ijul
Published :2016-06-20T19:13:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 12]
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 12]"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top