Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 13]

Setelah liburan itu, gw habisin waktu gw di rumah aja, Tiduran, nonton, mancing, gitaran, bosen juga. 
Seminggu sudah, emak balik dari JKT, gw liat mak agak lesu, mungkin kecapekan pas diperjalanan, adek2 gw juga kecapekan. Sambil nemenin emak dan adek2 gw istirahat, gw cerita ke emak tentang liburan gw (gw emang sering cerita ke emak, tentang segala hal), emak Cuma senyum senyum aja dengerin gw cerita, adek2 gw nyengir, gw merasa sangat nyaman di deket mereka.


“Yang penting kamu bias jaga diri nak, jaga kepercayaan emak” emak nasihatin gw

“Iya mak, emak percaya aja sama Deni” kata gw senyum

“Klo aku jadi Kakak mungkin bingung juga mau milih siapa” Adek gw Indah ngomong
Gw senyum ke dia

“Kak, Nanti jangan lupa ya, adek udah mau masuk SMP, bantuin adek daftar ya” Indah ngomong

“Iya ntar Kakak temenin” gw usap kepalanya, Indah akan masuk SMP tahun ini. Gw melamun, artinya akan lebih banyak pengeleluaran keluarga gw, gw kesian liat mak gw, gw gak tega liat emak banting tulang buat nyari duit. Tahun ini gw bertekad buat bantuin emak nyari duit, seenggaknya buat keperluan gw pribadi. 

Mungkin karena kecapekan, emak dan adek2 gw ketiduran, gw maen keluar, gw mau nongkrong bentar, sudah lama bener gw gk nongkrong sama anak2. Pas didepan gw liat anak2 lagi asik duduk2, gw jalan kesana.

“Ciieee, kita kirain lo udah gak mau maen disini” kata salah satu temen gw

“hehehheee,, udah lama aja gak liat muka kalian” gw ketawa

“Sini Den, nih” salah satu temen gw ngasih minuman, gw liat mereka lagi minum2.

“Gw nggak lagi” Kata gw menolak

Mereka menghargai gw.

“Kalian liat zul” Tanya gw

“Lagi cari rokok, ada apaan? Mau berantem lagi” semangat temen gw

“nggak, mau ngobrol doang” kata gw

Gak lama zul dateng “woiii, ada tamu nih” kata dia nyengir

Gw ketawa “bias aja lo zul”

Gw ngobrol2 sama anak2, ketawa2. Ternyata temen2 gw kebanyak udah gk sekolah lagi, alesan mereka macem2, ada yang males, ada yang gk ada duit (tapi buat beli miras bisa), kebayakan sih males. 

“Ada apaan den” Tanya zul tiba2

“hmmmm” gw Cuma diem

“Gw tau lo den, gk mungkin lo kesini klo lagi gak ada masalah” dia ngomong

“Gw lagi butuh kerjaan zul” kata gw serius

“Buat apaan, duit? Berapa, gw ada nih klo dikit” kata zul

Gw ceritain masalah gw ke zul, dia nyimak dengan cermat. Lama dia mikir,

“Ok den, lo kalo malem kapan lo free” Tanya zul

“Paling malem minggu zul, malem laennya gw harus dirumah, bantuin adek2 gw belajar” jawab gw

“Yaudah, malem minggu lo ikut gw, kita ngamen di GOR (di tempat gw, GOR adalah tempat yang paling banyak tempat makan nya, kayak malioboro klo jogja)” dia ngomong keg w

“Ngamen di GOR zul, emang boleh, bukannya yang mau ngamen disana harus kenal anak sana” Tanya gw 

“Tenang aja, gw kenal sama kepala nya disana” jawab zul

“Emang bisa dapet banyak zul klo Cuma semalem” Tanya gw lagi

“Tenang aja, justru malem minggu pendapetannya paling gede, pendapetannya bisa sama kayak lo ngamen seminggu” dia nyengir

“Ok klo gitu zul, gw mau” antusias gw

“Sip klo gitu, kapan lo siap? “ Tanya zul

“minggu depan aja zul, gw mau ngapal lagu dulu, udah lama gak maen, stok lagu lama semua” kata gw

“Oke kalo gitu” kata zul, dan kita sepakat buat mulai minggu depan,
Selama seminggu ini gw Cuma dirumah, ngapalin lagu2 baru, emak Cuma bingung aja, udah jarang gw maen gitar, gw sengaja gk ngomong ke emak, klo gw ngomong pasti emak gak bakal ngizinin.

Setelah gw daftarin adek gw masuk SMP, malemnya gw udah siap siap buat pergi sama zul, kita janjian didepan lorong, dan kita langsung jalan ke lokasi, pas sampe sana zul langsung ngajakin gw ketemu seseorang dulu,

“Kak, ini temen gw yang gw ceritain kemaren, kita mau numpang ngamen disini” kata zul ke seseorang yang setelah itu gw tau dia orang yang cukup disegani didaerah ini sebut aja namanya Mamat

“Ohh ini temen lo, gw mamat” dia ngenalin namanya

“Gw Deni Kak” jawab gw

“Oke den, lo klo mau ngamen silahkan aja, tapi inget den, disini banyak anak anak laen juga, jadi lo harus ikut aturan yang ada disini, intinya kita sama sama cari duit, jadi harus saling ngehormatin aja, jangan ada ribut ribut, klo ada yang berani ribut, hadepan sama gw” kata Kak Mamat tegas ke gw

“Iya kak, tenang aja, gw paham kak” gw senyum

“Yaudah klo gitu, tar lo gw kenalin ke anak2 sini” kemudian dia ngajakin gw keliling kenalan sama anak2 sana, setelah keliling gw ditinggal oleh Kak Mamat, gw masih gugup saat itu, pertama kalinya gw ngamen.

“Tenang aja den, jangan gugup, mereka juga gk terlalu denger, asik pacaran” kata zul nyengir

Gw senyum aja, suasana disini memang rame banget klo malem minggu, kayaknya semua orang di Palembang pindah kesini.

“Selamat malem, bapak ibu saudara saudari sekalian, maaf menggangu kenyamanan bapak ibu dan saudara sekalia semua, disini kami ingin coba menghibur saudara2 sambil menikmati makan malamnya” zul membuka 

Jreng.. jreng.. jreng.. gw mulai mainin gitar gw, dang w inget banget lagu pertama yang gw bawain lagunya Iwan Fals “IBU”.



Setelah lagu pertama, gw lanjut ke lagu ke-2, lagu yang agak mudaan dikit, dari Dewa 19 “Kirana.



Sebelum lagu selesai zul langsung keliling buat ngambilin duit, pas semua sudah terkumpul gw liat lumayan juga, baru satu tenda yang gw datengin. Lalu kita lanjutin ke tenda tenda lainya, sekali kali gw istirahat sekedar minum atau makan.

Waktu udah larut banget, gw harus balik, karena gw ngomong ke emak Cuma main ke tempat Andi. Gw hitung hasilnya lumayan, lebih dari cukup buat Jajan dan bensin gw selama seminggu, gw seneng, dapet duit pertama dari hasil keringet gw sendiri. Gw kasih ke zul dia nolak, dia bilang gw lebih butuh, malem ini dia Cuma nemenin pertama doang, buat malem minggu laennya gw sendiri yang jalan, gw gk masalah, karena gw udah sedikit paham gimana caranya.

Kita langsung balik ke rumah,

“Thanks ya zul, lo udah banyak bantuin gw” kata gw

“Tenang aja den, itulah guna temen” jawab dia

Kita pisah, dia balik ke tongkrongan, gw balik ke rumah, gw liat ada makanan diatas meja, gw langsung makan, gw tau emak sengaja nyisain makan malem buat gw. Emak juga udah tidur sama adek2 gw, entah kenapa setelah balik dari JKT emak suka lesu, gw Tanya ke emak, emak gk mau ngomong.

Besoknya gw nanya ke Indah, indah cerita, katanya selama di JKT emak Cuma ketemu sama Nenek, kayaknya nenek kangen banget, Emak Cuma nangis aja, tapi disana mereka gk sekalipun ketemu kakek, entah kenapa, mereka gk tau alesannya. Gw pun gk mau nanya detail ke Emak, gw gk mau liat emak sedih terus.

Akhirnya hari senin tiba, hari gw masuk sekolah lagi, hari dimana gw udah jadi senior, gw ngeliat disekolah banyak anak2 baru, mukanya culun culun. Gw langsung ke lapangan, karena akan diadakan pembagian kelas, gw liat oca ngelambain tangannya, tapi gw gk liat oliv. Gw samperin oca,

“Gimana liburan lo” Tanya oca

“Biasa aja” jawab gw “Lo” Tanya gw

“Sama, biasa, males” jawabnya

“Lo liat oliv” Tanya gw

“Gak, mungkin belom dateng” jawabnya

Setelah itu pembagian kelas dimulai, setelah nyebutin nama anak2 yang gw gk terlalu perhatiin, gw denger nama gw dipanggil, gw masuk kelas 2B, gw langsung maju. Setelah nunggu, nama2 anak kelas gw udah disebuti, gak ada nama Andi, Oca sama oliv, artinya gw gk bakal sekelas sama mereka, gw Cuma murung, gw gk ada temen lagi nih. Lalu gw langsung ke kelas gw, kelas gw ada di lantai 2, gw langsung pilih tempat duduk biasanya, paling belakang pojokan, posisi yang paling nyaman bagi gw, karena gw bisa ngeliatin seluruh sekolah. Gw Cuma melamun, bingung mau ngapain, tiba tiba ada anak cowok ngomong ke gw. 

“Siapa disamping lo” kata anak itu, rada songong

“Kosong” jawab gw ketus

“Gw disini ya” tanpa nunggu jawaban gw dia udah narok tasnya, terus langsung keluar

Gw kesel juga sama tuh anak, gak sopan banget.

Muka gw masih kesel, tiba2 oliv dan oca masuk, 

“kenapa muka lo yank” oliv ngomong ke gw udah gak ada remnya lagi mulut nih anak

“lagi sebel gw sama nih anak” sambil nunjuk tas anak tadi

“emang siapa say” kata oca gk mau kalah

“gk tau siapa” gw cerita ke mereka tentang anak itu tadi

Mereka Cuma ketawa. 

“Eh, kalian apa2an sih manggil gw pake say sama yank, geli gw dengernya” Tanya gw

“hehehee, kita tadi udah sepakat, gw manggil lo say, oliv manggil lo yang, jadi adil” mereka ketawa

Gw bengong, ada2 aja mereka, “terserah kalian, tapi jangan paksa gw manggil kalian gitu ya” cengir gw

Mereka senyum aja. Gk lama anak itu masuk, oca dan oliv bengong liat tuh anak, terus dia ngambil tasnya dan pergi lagi.

“Kalian liat kan? Songong banget” gw sebel

Mereka ketawa, mereka saling liat “Dia namanya Aji, dia anak komplek kita, emang anaknya gitu, songong banget, serasa paling ganteng, paling keren pokoknya paling2” oliv jelasin ke gw

“Soalnya Bapaknya kepala daerah di ********** (maaf gw gk bisa sebutin), makanya gayanya songong” oca cerita

Gw Cuma bengong aja, wah jauh banget sama gw dalam hati gw. Bisa tambah minder gw.

“Eh yank, kita kebawah yuk” ajak oliv

“Mau ngapain” jawab gw males

“Liatin anak kelas 1 dikerjain” kata oliv

“Iya say, seru, keinget waktu kelas 1” kata oca

Gw Cuma bengong aja, yang gw inget pas awal masuk gw udah ribut sama senior.

“Ada gk ya yang kayak lo, baru masuk udah ribut” kata oca

“Pasti gak ada, kan Deni kita Cuma satu ini, unik” kata oliv, mereka ketawa bareng

Gw Cuma nurut, gw turun, sambil jalan gw cerita ke mereka, oca dikelas 2E, Oliv 2G.
Dibawah gw liat anak2 osis lagi asik ngerjain anak2 kelas1. Gw sempet ditawarin buat gabung osis, gw tolak, gw males. Gw Cuma duduk aja, ngeliatin mereka, oca dan oliv sibuk ketawa merhatiin anak2. Gw malah sibuk merhatiin mereka, indah. 

“Eh say, lo gk ikut ekskul ya” kata oca

“gak, males” kata gw

“Gw ikut PMR Say” kata oca, sekarang gw udah jadi senior PMR, jadi gw bebas ngerjain mereka. 

Gw senyum, “Klo lo Liv, ikut apaan” Tanya gw

“Gw juga ikut PMR” kata oliv senyum

“Kok gw gk tau” kata gw

“Lo sih, abis sekolah langsung pulang, jadi lo gk pernah tau” kata oca

“ooo, iya ya, gw gk sadar” gw senyum

Pas dibawah gw ada beberapa anak2 ngeliatin kita, mungkin bingung sama kita. Gw gk terlalu pikirin, gw masih sibuk mandangin dua malaikat didepan gw, lagi lagi pikiran itu keluar, mau sampai kapan kayak gini. 

Setelah semuanya selesai, gw pamit buat balik ke rumah, masih banyak kerjaan alesan gw, padahal gw gk mau lama lama ngeliatin mereka, gw takut perasaan gw semakin kuat ke mereka, gw takut semakin kuat perasaan gw semakin susah gw ninggalin mereka. 

Gw yakin suatu saat pasti gw bakal ninggalin mereka. Gw baru bilang kepada mereka satu alasan gw belom mau pacaran yaitu gw gk mau kehilangan salah satu dari mereka, mereka belom tau alesan gw satu lagi, alesan yang paling utama yang buat gw belom mau pacaran, entah kapan gw baru akan bicara perihal ini.

Gw bimbang. Di satu sisi gw gk mau jauh dari mereka 2 perempuan yang special bagi gw, disisi lain gw gk mau memberi harapan palsu ke mereka. Entah Kapaaan…. 
Title: Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 13]
Posted by:ijul
Published :2016-07-14T19:27:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 13]
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 13]"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top