Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 15]

Setelah kejadian itu, hubungan gw baik sama oliv maupun oca masih seperti biasa. Gw mencoba buat bersikap biasa sama mereka, gk ada yang gw istimewain. Entah kenapa mereka sampai seperti ini memperlakukan gw. Mereka kadang maen ke rumah gw, sekedar ngobrol2 aja sama emak, kadang maen sama adek2 gw. 


Sedangkan hubungan gw sama Aji, tetep gk ada tegur sapa, walaupun kita semeja, gw cuma cuek aja, dia juga sepertinya gk pernah nganggep gw ada, gw malah seneng gitu.

Suatu ketika, Aji nyoba ngomong ke gw, tapi kayaknya dia ragu. Klo gw sih males buat nyapa dia duluan. Dan akhirnya dia ngomong,

"Den, sorry ya yang tempo hari" kata dia

"Yang mana" jawab gw pura2 gk tau

"Soal oca, gw bohong ke elo" dia nunduk

"gw tau lo bohong, gw tau oca, wmang kenapa lo ngomong gitu" gw mulai nyairin suasana.

"Gw cuma pengen ngobrol sama lo, tapi lo kayaknya cuek banget sama gw, gw gk nyangka lo bakal marah pas gw ngomong soal oca" katanya

gw cuma nyengir "iyalah gw marah, lo ngomong yang nggak2 soal temen gw, mungkin klo lo temen gw, gw juga bakal marah klo ada yang jelek2in lo" kata gw

"oooo, jadi lo cuma temenan sama oca" katanya

"Iyaa" gw jawab, gw liat dia senyum

"Den, lo mau kan jadi temen gw, gw bingung kenapa anak2 pada gk ada yang mau temenan sama gw, ada juga yang temenan sama cuma pengen manfaatin gw" katanya

"Lo udah liat diri lo dari sudut pandang orang laen belom" tanya gw

"maksud lo den" tanya dia

"Yaah, menurut lo, lo orang yang gimana" tanya gw

"Gw, yah biasa aja, gw baik orangnya" dia nyengir

"Itu menurut lo, tapi lo mesti tau, biar penilaiannya objektif, lo jangan nilai diri lo sendiri, lo butuh orang2 disekitar lo buat nilai lo, buat ngingetin lo" gw ngomong

Gw liat dia masih bingung, "Lo suka olahraga apaan?" tanya gw ke Aji

"Gw suka Bola" katanya, 

"Pemain favorit lo?" gw tanya

"Del Piero dong" dia senyum

"Menurut lo, gimana cara dia maen bola nya" tanya gw

"Jago banget lah" jawab dia

"Nah, dia udah jago, tetapi kenapa dia masih butuh pelatih, padahal pelatihnya belum tentu sejago dia?" gw tanya lagi

"Emang knapa?" dia nunggu jawaban gw

"Karena dia butuh seseorang yang bisa ngasih dia masukan, nasehat, banyak bagian2 dalam diri dia yang gk bisa dia liat sendiri, dia butuh orang laen yang nilai" gw jelasin ke dia, "Begitu juga lo, lo butuh orang yang bisa nilai lo secara objektif, agar lo bisa berkembang" gw senyum

Dia manggut manggut "Menurut lo gw gimana" tiba tiba dia tanya

"Lo, orang paling nyebelin yang pernah gw temuin" gw senyum, dia ketawa

"oooo, jadi gw nyebelin ya, pantesan jarang ada yang mau temenan sama gw, tapi lo mau kan jadi temen gw" katanya

"Mau aja, asal lo gk nyebelin" gw ketawa

Setelah kejadian itu, hubungan gw ke Aji mulai akrab, sepertinya dia sudah mulai berubah, dia udah gak sok dan congkak lagi, dia sering traktir gw, gw sih seneng aja itung2 menghemat duit gw. 

Suatu ketika pas jam Pelajaran Olahraga, Jam olahraga kita gabung sama anak kelas 1, gw gk terlalu antusias sama anak kelas 1, gw liat beberapa anak cewek ngeliatin gw, gw cuek aja, gw cuma duduk dibawah pohon, disana ada kursi panjang tempat kita klo istirahat. Tiba tiba ada yang deketin gw, gw perhatiin dia anak cewek yang kemaren ribut sama Andi, gw cuek males ngomong.

"Kak, ada waktu Sebentar" ngomong ke gw

"Knapa" kata gw, tanpa ngeliat mukanya

"Gw cuma mau kenalan" katanya malu malu. Gila anak ini, to the point banget, gw liat mukanya gw senyum, gw liat mukanya merah.

"Gw deni" kata gw, nyodorin tangan gw

"G...Gw... Sari" katanya nerima jabatan tangan gw, terus gw langsung nunduk lagi, males ngeliatin mukanya, sebenernya dia cantik, tapi entah gw rada sebel sama anak ini gara2 kejadian Andi.

"Kakak gk kenapa2 kan" kata sari

"hemmm, nggak kok" masih cuek

"Kakak gk seneng ya gw disini" katanya

"gk kok, ohya panggil gw deni aja, cuma beda setahun ini" kata gw ngeliat dia

"ohh ya den, sorry" katanya

Gw senyum, terus dia pergi, langsung kumpul ke temen2nya, gw liat kayaknya dia seneng banget, dia cerita ke temen2nya, beberapa temennya ngeliatin gw, gw risih, gw cabut aja, gw langsung ke lapangan tempat anak2 lagi maen bola, sebenrnya gw lagi gk semangat maen bola, tapi daripada gw diliatin orang, enakan gw maen. setelah selesai kita balik ke kelas, buat ganti seragam.

"Eh den, tadi gw liat lo dideketin anak kelas 1 ya" tanya Aji

"Iya" singkat gw

"Kenapa?" dia nanyain

"Mau kenalan doang" kata gw

"oooo,, terus gimana? siapa namanya, kayaknya cantik tuh den" kata Aji

"Gimana apanya? namanya sari, biasa aja Ji, Gw gk erlalu perhatiin" kata gw

"Ah elo, ada cewek ngajakin kenalan masih aja dingin" katanya

gw cuma senyum, kita lanjut jam pelajaran berikutnya, gw fokus belajar. Pas jam istirahat gw liat Oliv masuk, "Yank, lo ada kerjaan gak balik ini" katanya

Gw ngegeleng, "Bagus, lo temenin gw sama oca ya?" pintanya

"Kemana" tanya gw

"Latihan" jawabnya

Gw cuma ngangguk aja, setelah itu dia langsung pergi.

"Buset, lo udah dipanggil yank den. Jago juga lo" kata aji

"Biasa aja den, mereka yang mau manggi gw gitu, yang penting mereka seneng Ji" jawab gw

"Kenapa lo gak jadian sama mereka" tanya nya, gw males ngebahas masalah ini

"nggak" jawab gw singkat.

Sepertinya Aji ngerti gw gk nyaman ditanya perihal ini, dia pun langsung diem. Setelah jam sekolah selesai, gw lagi beres2 buku gw, oca dan oliv masuk. "Sudah siap" kata oca, gw ngagguk.

Kita jalan ke Lapangan tempat biasa anak PMR ngumpul, gw liat ada beberapa senior lagi berdiri ngasih arahan, gw liat beberapa Junior lagi disuruh PushUp, inilah yang buat gw males ikut ekskul, kayak ada perpeloncoan terselubung. 

Gw liat oca sama oliv lagnsung gabung sama temen2nya, gw cuma duduk dibawah pohon, enak banget adem, nyaman banget buat tidur pikir gw, lagi enak2 tidur, tiba2 gw liat ada sari lagi lari2 kayaknya dia telat dateng.

"Maaf kak, saya telat" katanya

"Gak disiplin" kata senior PMR yang gw gk tau namanya, "scout Jump, 30 Kali" teriaknya, gw nyengir aja ngeliatin mereka

Setelah beberapa saat gw perhatiin mereka latihan, bosen juga. Gw mau balik tapi udah janji, sepertinya oca dan oliv ngerti, dan oliv datangin gw. Dia senyum ke gw, "Kenapa yank, bosen ya" dia senyum ke gw, senyum tengil khas dia

"gak salah lagi" gw cemberut, dia duduk disamping gw. Dia ngeliat gw, "sekali kali yank, lo nenemin gw, tar juga nggak lagi" dia agak serius, gw gk ngerti maksudnya, gw cuma diem aja. 

"Yank, lo ada waktu malem minggu ini?" tanya dia

Gw manggut, "emang kenapa" tanya gw

"Gw cuma mau ngajakin lo makan malem doang" katanya agak murung, gw gk tega liat dia gini

"Malem minggu ini ya?" tanya gw

"Iya, lo bisa" dia antusias

"Bisa, tapi di Gor aja ya" kata gw, maksudnya biar sekalian gw cari duit.

"ye...ye...ye...., lo ngerti gw banget, gw seneng banget yank" dia senyum lebar, senyum seperti biasa, yang bikin gw sayang banget ke dia, gw bales senyumnya.

"Tapi gw gk bisa jemput ya, ketemuan aja disana" kata gw,

"Ok yank, lo udah mau aja gw seneng banget" jawab oliv

Lalu dia balik lagi ke temen2nya. Gak lama latihannya selesai, kita bertiga jalan bareng, dijalan gw denger oliv ngomong ke oca, "ca, malem minggu gw pinjem Deni ya" katanya pelan, Oca cuma ngangguk, dia senyum, dan gw gk tau kenapa tiba2 oca meluk oliv, mereka saling rangkul. gw masih gak tau kenapa.

Malem minggu pun tiba, gw udah janjian buat makan malem bareng oliv, gw dateng lebih awal, karena memang gw gak mau baut dia nunggu, sambil nunggu dia, gw cuma maenin gitar gw, gak lama dia dateng.

Gw liat dia sangat istimewa malem ini, dia cantik banget. Gw melambai tangan ke dia, dia liat gw, dia senyum. 

"lo kok bawa gitar yank" katanya

"gw klo malem minggu ngamen disini liv" gw senyum, dia aga kaget "kok lo gak pernah cerita" tanya oliv

"ngapain juga gw harus cerita liv" gw senyum, dia cemberut

"yaudah mau makan dimana" tanya gw, gw masih mau konser gw becanda, dia senyum

"Disana aja yu" dia nunjuk satu tenda yang gak terlalu rame, kita pesen makan cerita cerita, sampe makanan habis. Lalu dia dieem..

"kok lo diem liv" tanya gw

"....." dia masih diem, gw bingung kenapa nih anak

"knapa sih, jangan bikin gw takut" gw coba becanda, tapi gw perhatiin kayaknya dia mau nangis.

"Kita jangan ngobrol disini yank" dia natap gw, gw setuju, setelah bayar, kita pindah ke tempat yang rada sepi, kita duduk. Disana dia cuma nunduk mandangin kakinya. 

"lo kenapa liv" gw pegang pundaknya

Tiba tiba dia nangis, terisak banget, gw bingung, gw sengaja belom nanyain, gw tunggu dia agak tenang, dia rangkul pinggan gw erat banget, lumuayan lama dia nangis, pas dia agak tenang tiba tiba dia ngomong 

"Yank, maksih ya buat satu tahun lebih ini" dia natap mata gw

"Emang ada apaan sih" kata gw serius.

Dia natap mata gw, lama mata kita bertemu. 

"aku mau pindah yank" tiba tiba dia ngomong gitu, dan nada bicaranya berbeda, yang biasa ceplas ceplos.

Gw shock, kaget, hati gw langsung lemes, gw gk mau..

"Ah, becanda lo liv" gw masih pura2 ceria

"Aku serius Yank, papa harus pindah dinas, jadi aku harus ikut"ndia natap gw

"...." gw cuma diem

"Yank, maksih ya buat selama ini" dia senyum

gw masih diem, gk tau mau ngomong apa, dia masih natap gw.

"Maaf ya yank" katanya, "seharusnya gw yang minta maaf liv" gw natap matanya

"Gw udah banyak nyakitin lo" kata gw

Dia senyum, "gak ada yang disakitin kok yank, malah aku seneng banget selama bareng kmu, kau bisa buat aku nyaman, kmu udah ngisi hari2 aku selama ini, aku gk akan pernah lupa yank" matanya berair

Gak berasa mata gw udah basah, ngeliat gw nangis oliv langsung ngapus airmata gw, "Kok kamu nangis yank" tanya dia, gw gak bisa ngomong, gw cuma diem aja.

"maafin gw liv" gw cuma bisa ngomong gitu,

Dia senyum, "Kita masih bisa ketemu kan" tanya gw, dia cuma diem, "aku gak tau yank" jawabnya, gw diem aja

"tapi kita masih bisa komuniksi kok" katanya, dia ngeluarin HP yang biasa dia pake "Nih, kamu pegang ini, nanti kita ngobrol tiap maelm ya" katanya senyum, gw masih diem.

"aku sudah cerita ke oca perihal ini, makanya tadi siang aku minta kamu nemenin aku latihan" dia senyum, gw masih diem, gak terima keadaan gini.

Oliv diem lama, "sayang" tiba tiba gw ngomong gitu

Oliv ngeliatin gw, "kamu manggil aku apaan tadi" dia agak kaget.

"sayang" ulang gw, dia senyum. "Iya kenapa sayang" jawabnya, dia seneng banget

"Maafin aku selama ini egois, selama ini aku cuma bisa nyakitin kalian" kata gw

"Kita ngerti keadaan kamu yank, kami juga sudah paham akibat nya, tapi kita masih jalanin, artinya kita gak keberatan lo giniin" dia senyum

Gw peluk dia, erat banget, gw gk mau lepasin dia, dia meluk gw lebih erat, gw rasa baju gw basah, gw rasain dadanya bergetar, gw tau dia sangat berat, gw tatap matanya, dia masih terisak, mukanya sudah basah, gw lap mukanya, entah keberanian darimana tiba tiba gw kecup bibirnya, lama gw kecup bibirnya, seperti gak mau gw lepasin, dia membals kecupan gw. dia meluk gw lebih erat, tangannya udah dikepala gw, gak tau berapa lama, akhirnya gw lepasin kecupan gw. 

"makasih ya yank, kmu sudah ada buat aku" katanya singkat


Malem itu gw habisin waktu gw spessial buat dia, gw nyanyi beberapa lagi buat dia, dia seneng banget. kita ketawa2 bareng nginget kenangan kita pas pertama ketemu, masa2 kita berenang, masa masa kiat nongkrong dibelakang. Masa masa yang akan pernah gw lupain sampai sekarang...

"Inget ya yank, kamu jangan pacaran dulu, kmu harus mutusin dulu, milih aku atau oca" dia nyengir

gw ketawa, "gw masih tetep pada komitmen gw" kata gw

"Inget ya, keep kontak" katanya,
gw manggut.

"ohya, ini" dia ngasih bungkusan ke gw, "apaan nih" kata gw, "buat kamu, pokoknya pake, apapun yang terjadi" katanya
Gw buka, ternyata cincin, bukan cincin mahal, cuma cincin stainless, tapi disana terukir satu kalimat yang cukup mewakili perasan kita malem inti "I love You" kata itu terukir indah dibagian luar cincin itu. Sampe sekarang gw masih pake cincin itu. (Kapan2 gw share fotonya),

Gw bingung mau ngasi apa buat kenang kenangan, Gw keluarin kalung yang gw biasa pake, kalung warisan Bapak, bukan kalung mahal, cuma kalung tali, yang ada bandulnya, bentuknya bulet lonjing. "Nih, kamu pake ini ya, aku gak bisa kasih apa2" dia ambil dan langsung pake, "makasih ya yank, aku akan pake terus kok" katanya

setelah itu, kita putusin biat balik, sepanjang jalan dia meluk gw erat, gw merasa bener bener bersalah sama oliv, gw gk tau harus ngomong apa lagi.

Pas didepan rumahnya, gw tanya ke dia "kapan berangkatnya" tanya gw

"Senin pagi" jawabnya, "aku pengen kamu bisa nganter yank" dia senyum
"Pasti aku datang" jawab gw, sekali lagi dia kecup pipi gw, lalu gw langsung pulang. gw gak bisa ungkapin gimana perasan gw. 

Lagu yang pas buat perasaan gw saat itu adalah lagunya steelheart "She's Gone" 
Title: Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 15]
Posted by:Ijul
Published :2016-07-14T19:30:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 15]
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 15]"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top