Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 16]

Malem itu gw bener - bener gak bisa tidur, gw gak serba salah, setelah semua yang di kasih ke gw, gw malah gak pernah buat dia seneng, bahkan sekalipun. 


Malam itu gw cuma bisa nangis, kenapa dia harus pergi. 


Besoknya gw putusin buat ke rumah oliv, sekedar pengen ngabisin hari terakhir sama dia. Gw langsung ke rumahnya, disana gw liat rangga lagi beres beres,


"Eh lo den, sama siapa" tanya nya


"Sendirian, oliv ada ngga" tanya gw balik


"Ada noh diatas" jawab dia


"gw boleh ketemu dia" kata gw


"Ah lo kayak apaan aja, naek aja, biasanya juga lo maen selonong aja" dia nyengir, selama setahun ini gw emang udah dianggep keluarga sama keluarga oliv, gw bebas keluar masuk.


Gw masuk ke rumah, gw liat mama oliv lagi masukin bingkai2 foto keluarga mereka. "Pagi tante, sibuk ya, deni bantuin ya" sapa gw ramah


"Oh, deni.. yahh ginilah den klo pindahan" dia senyum, setelah salim gw bantuin mama oliv masuk2in barang ke dalam kardus, rumah ini udah nyaris kosong, tinggal lemari dan beberapa forniture aja, setelah gw tanya2 ke mama oliv ternyata mereka sengaja gak bawa, katanya mau dijual sama rumahnya nanti.


"Jadi kira kira tante gak bakal balik kesini lagi ya" tanya gw


"Kayaknya nggak den, om udah mau pensiun, lagian kita bukan asli orang sini, kita mau pulang kampung aja" jawabnya, hati gw bener2 berat, artinya gw gk bakal ketemu oliv lagi. Gw asik ngobrol, terdengar oliv manggil gw dari atas


"Yank, mau pacaran sama mama aja ya? gak sama aku" dia senyum


gw senyum, dan gw izin keatas nemuin oliv, diatas gw liat dia lagi duduk aja diruang keluarga, kayaknya lesu banget. gw coba hibur dia, tapi gak bisa, gw juga lagi sedih banget.


"Yank, semalem aku coba ngomong ke papa, buat lanjutin sekolah disini, biar aku kost aja disini" kata dia, gw seneng ada sdikit harapan "Terus gimana" tanya gw semangat, dia nunduk, dan geleng. gw langsung lesu lagi. "Papa gak mau jauh dari aku, aku anak cewek satu satunya" dia masih nunduk,


"Yaudah, kan masih bisa komunikasi" gw pura2 senyum.


"Sini aku ajarin kamu make HP nya" katanya, gw emang gak ngerti sama sekali pake HP saat itu, setelah dia jelasin ke gw, gw lumayan ngerti. 

"Gimana gampang kan" katanya


"Iya gampang" jawab gw


"Eh kita panggil oca yuk, biar rame" kata oliv


"Ga usah" jawab gw


"Kenapa, kan enak rame" katanya, sambil mencet HP barunya


"Hari ini, aku pengen sama kamu berdua aja, tanpa ada orang lain" jawab gw, dia langsung berenti mencet hp nya, dia natap gw, dia nangis. Gw rangkul dia, gw gak mau sia2in kesempatan ini buat berdua sama dia, entah kapan gw bisa ketemu dia.


Gw bantuin dia ngepak barang, banyak juga barang dia,


"Eh yang liat nih" katanya, gw liat dia lagi pegan album foto, gw perhatiin ternyata itu foto pas kita lagi liburan kemaren.


"Ini buat kamu satu ya, biar kamu inget aku terus" katanya manja, gw sadar oliv yang sekarang beda dengan oliv yang dulu pertama gw kenal, oliv yang dulu tengil, suka semauya, gak tau aturan, sedangkan oliv yang sekarang lebih feminim, gw liatin muka dia, dia asik ngeiatin foto foto kita.


Gak berasa hari udah sore, gw harus balik, setelah pamit, oliv nganter gw ke depan, 


"Yank, bentar dong" dia natap mata gw lama, gw bales tatapannya, sangat lama gw natap matanya "Kenapa" suara gw serak


"aku cuma pengen liat mata kamu lebih lama dari biasanya" dia tersenyum,


Setelah itu, tanpa pamit dia langsung masuk ke dalam, lama gw duduk dimotor depan rumahnya. gw cuma pengen menatap rumah ini lebih lama. Dan gw putusin untuk pulang.


Sampe dirumah, gw ceritain semuanya ke emak gw, emak dengerin tanpa nyelah sedikitpun. setelah gw selesai, emak ngomong


"Yang sabar ya nak, kalo emang kalian berjodoh, pasti akan ketemu lagi nanti" katanya nyoba beri gw semangat


setelah lama ngelamun akhirnya gw tertidur, besoknya setelah semua aktifitas gw selesai gw berangkat ke sekolah, rasanya males banget gw sekolah hari ini, tapi gw harus. Gw cuma duduk aja dibelakang, tatapan gw kosong, gw liat aji juga lagi sibuk. Tiba tiba oca masuk


"Eh say, lo gak ngater oca ke bandara" tanya nya


gw geleng, dia natap gw "Lo jangan gitu, lo harus ketemu dia, gw anter lo" suara oca rada tinggi, terus dia tarik tangan gw, "terus sekolah gimana?" tanya gw, "Jangan mikirin sekolah dulu, kita bolos" jawabnya, kita lari ke parkiran.


Dan lagnsung ke mobil oca, oca langsung tancap gas ke arah bandara, gw cuma diem gak tau mau ngomong apaan. sampe dibandara kita langsung ke parkiran "Lo sendiri aja say, gw nunggu disini" kata oca, "Lo gak ikut" tanya gw, dia cuma geleng. "lo aja sendiri, lo yang lebih berhak" katanya, lama gw duduk diem "Buruuan deniiii, tar keburu berangkat" dia teriak ke gw


Gw langsung keluar dan lari menuju pintu keberangkatan, gw liat oliv dan kelaurganya lagi mau masuk, gw teriak "Oliiiv", dia noleh, setelah beberapa saat dia ngomong sama orang tuanya, dia langsung deketin gw.


"Kamu datang yank" katanya, gw ngangguk, "makasih ya" dia senyum


"Makasih ya yangk" katanya, gw cuma diem aja, "ngomong dong yank, bentar lagi aku berangkat nih" dia senyum


"kamu pengen aku ngomong apa liv, kamu udah tau gimana perasaan aku ke kamu" tanya gw


"Aku tau itu, dan aku gak pernah raguin itu dari kamu yank. Aku cuma pengen denger kamu janji" katanya


"Janji apa" tanya gw


"Janji klo kamu bakal tetep sayang aku sampai kapanpun dan apapun yang terjadi nanti" katanya


gw tatap matanya, gw peluk dia dan gw bisikin ke dia "aku janji, sampai kapanpun dan apapun yang terjadi aku akan selalu sayang kamu oliv" bisik gw ke telinganya, dan gw langsung kecup keningnya. dia nangis dan tersnyum, "makasih yank, sekarang aku bisa pergi dengan tenang, kamu jaga diri ya, jangan keeringan konser, nanti sakit" dia tersenyum, gw bales senyumannya. "Kapan2 klo kamu ke jogja, kamu telpon aku ya" katanya

Gw ngangguk, dan dia pergi, pergi dan entah kapan gw bisa ketemu dia kembali.


Gw balik ke parkiran, gw liat oca lagi duduk dimobilnya, dia nangis, entah kenapa dia nangis. Gw masuk, dia langsung ngapus airmatanya,


"Kok lo nangis ca" tanya gw


"gak papa, gw cuma sedih aja, pisah sama oliv, dia temen yang baik" oca senyum ke gw, "Kita balik sekarang" tanya oca, gw geleng, gw ingin liat pesawat oliv pergi dulu, tiba tiba ada sms masuk, gw baca 


Oliv : Kamu jaga diri ya disana, janga suka berantem. kamu boleh kok pacaran sama oca, tapi inget janjinya ya, Aku akan selalu sayang kami Pangeranku.


Gw : Makasih ya, aku akan jaga diri sebaiknya. Aku akan tetep komit liv. Aku juga selalu sayang kamu my Princess. 


Gak lama setelah sms gw terkirim, gw liat pesawat oliv udah terbang, lama gw liat keatas, lalu kita balik.


"Eh say, kira kira klo kita balik ke sekolah kita diusir gak" kata oca tiba tiba ngomong


Gw liat jam tangan gw, udah jam 11 siang. "pasti ca" gw jawab singkat


"Terus kita kemana nih, gak mungkin balik ke sekolah" kata oca


gw geleng "Terserah lo ca" gw diem


Kita muter muter, bingung mau kemana, "kita makan dulu yuk laper" katanya


gw cuma ngangguk, padahal gw gak nafsu makan. Oca pesen beberapa makanan, gw cuma bengong, tatapan gw kosong. "Lo gak bisa gini terus say" oca ngomong, gw baru sadar klo ada oca. "Eh knapa ca" jawab gw.


"hmm, lo gak bisa begini terus, lo harus jalanin kayak biasa, oliv udah pergi, dengan lo gini gak akan ngubah keadaan, lo harus tau keadaanya sekarang" oliv nasehatin gw, gw cuma manggut "Tapi gak bisa secepet itu ca" gw senyum ke dia, "tapi lo harus coba ya" dia juga senyum, gw cuma bales senyum ke dia.


Gak akan segampang itu ca, dalem hati gw. setelah makan kita balik ke sekolah, nunggu diluar sampe jam sekolah selesai terus setelah bubar, gw masuk sekedar buat ambil tas dan vespa gw, oca udah langsung balik.


Pas mau ngambil vespa gw, tanpa sadar kaki gw jalan ke belakang, tempat dimana gw suka ngehabisin waktu sama oliv. gw perhatiin sekeliling, gak ada yang berubah, tetep sama seperti awal kita ketemu, gw inget dengan jelas saat dimana dia bersiin luka gw, saat dimana dia tiduran dipaha gw, saat dimana dia ngeliat gw berantem, terlalu banyak kenangan disini.


Gw putusin buat balik, gw ke parkiran, gw nyalaun motor dan balik.


Gw cuma bengong dirumah, malemnya gw lagi ngajarin adek2 gw. gw denger hp dari oliv bunyi, gw liat dari oliv, dengan semangat gw angkat 


"Hallo" kata gw semangat


"Semangat amat kamu" suara oliv terdengar merdu


gw cuma ketawa "Gimana perjalannya" gw tanya


"lancar yank, tapi capek, pengen deket kamu biar ada yang pijitin" kata oliv manja


"siapa suruh ninggalin aku" gw godain dia


"yeee, emangnya aku yang mau ya" tanya dia, gw ketawa


kita lama ngobrol, asik seru ketawa2, dia cerita klo dia udah mulai masuk sekolah baru besok, sekarang dia lagi siapin semua keperluan buat besok.


"Jangan naksir cowok sana ya" kata gw


"Nggakla yank, kan aku udah janji ke kamu pangeranku" jawabnya


gw ketawa, akhirnya kita udahin telephonenya gw suruh oliv istirahat biar besok seger pas di sekolah baru.


Gw juga lagnsung tidur, gw ngantuk banget, 2 hari ini gw tidur telat terus.


Tiap hari kita selalu telephone ata sms an, paling nggak seminggu awal, setelah itu kita komunikasi pada malem aja, sepertinya dia sibuk sama sekiolah barunya klo siang. 


Kesempatan ini digunakan oca untuk lebih intens ke gw, sebenernya gw gak ada masalah dengan itu, toh gw juga syang ke oca, tapi entah kenapa setelah perpisahan ini, gw rasa, perasaan gw lebih kuat ke oliv, tapi gw coa untuk bersikap seperti biasanya ke oca. Kita masih suka jalan bareng, sekedar ngobrol atau becanda. 


"say, siang ini temenin gw latihan ya" katanya, gw ngangguk "lo duluan aja, tar gw nyusul" kata gw senyum


Siangnya, gw lait dia lagi sibuk latihan, dia lagi sibuk ngajarin anak kels 1 gimana masang tandu. gw cuma liat dari jauh, gak lama oca nyamperin gw, "udah lama say" katanya


"Baru aja, gimana latihannya" tanya gw


"yah masih seperti biasa say" jawabnya, "gw balik kesana ya" dia senyum ke gw, gw ngangguk


tiba toba ada sms.


Oliv : Yaaaaaank, kangeeeeeeen kamuuuu, pengen telpooooon.


Gw : Telpoooooon ajaaaaaaa, aku juga kangeeeeeen.


gw senyum aja liat sms ini, lucu, entah sejak kapan oliv jadi manja.


Oliv : tar malem aja ya, sekarang aku lagi les. 


Gw : Oke, aku tunggu yaaa.


Oliv : Ok pangeran ku..


Gw : iya my princess


lalu gw perhatiin oca lagi, gw liat dia kayaknya serius ngajarin anak2. gw liat ada sari disana, dia juga masih sibuk. gak lama mereka selesai, gw deketin oca, "Gimana, capek" tanya gw


"bangeeeet say" katanya


"sini" gw pegang punggun dia, dan gua pijet punggungnya sambil berdiri.


"gimana, enak" kata gw


"Enak banget say, belajar diaman" kata dia


"biasa mijetin emak" kata gw, setelah itu kita langsung jalan, gw perhatiin sari dan temen2nya cuma ngeliatin gw sama oca, gw cuek aja.


"say, kayaknya sari suka sama lo tuh" kata oca


"tau darimana" tanya gw


"dia nanyain lo mulu ke gw tadi, gw jadi sebel sama tuh anak" katanya


"Lo bilang aja kita pacaran" jawab gw


"Emang udah boleh diumumin" tanya nya


"Kan cuma bohong, biar dia gak nanya lagi" gw jawab


"Ah looo, gw kirain beneran, gw udah seneng aja" kata oca

kita ketawa.


"Lo gimana sama oliv? masih suka telponan" tanya oca


"Masih, ca. tiap malem" gw jawab


"ooo, emang perasaan lo gimana sama oliv sekarang" tanya nya


"Gak akan pernah berubah ca, sama kayak perasaan gw ke elo" jawab gw


"hehehe, makasih ya" dia senyum


Gw anterin oca ke mobil, setelah itu dia langsung balik. gw juga siap siap balik. Tiba tiba Aji manggil gw


"den bantuin gw" katanya


"ada apa ji" gw kaget


"bantuin gw den, plis" gw denger dia panik


"Iya apaan" kata gw


"gw ribut sama anak kelas 1" katanya


"Lo ngapain juga ribut sama anak kelas 1" tanya gw


"gw tadi lagi makan dikantin, gw liat ada anak kelas 1 dateng, gw cuek aja, gw masih sibuk makan, tau tau mereka bentak gw, gw disuruh minggir, gw emosi, jadi gw balik bentak mereka, mereka gak terima, dan mereka mau ngeroyok gw, gw kabur aja langsung, kayaknya mereka sekarang lagi cari gw" dia cerita ke gw


"Emang dia gak tau lo anka kelas 2 Ji" tanya gw


"gw udah bilang, tapi kayaknya mereka gak perduli" kata Aji


"ooo, yaudah, kita cari mereka" kata gw tenang


Gw jalan bareng aji kearah kantin, gw liat kantin udah kosong. gw tanya ke mang udin, katanya mereka udah bubar, kayaknya lagi ngerokok di toilet belakang. Gw langsung ke arah toilet, gw liat ada beberapa anak nongkrong disana, gw tanya ke Aji yang mana anak yang bentak dia, dia nunjuk ke anak yang palaknya rada botak. 


"Lo tunggu disini ya" kata gw

Title: Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 16]
Posted by:Ijul
Published :2016-07-14T19:33:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 16]
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 16]"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top