Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 19]

Setelah kejadian itu gw suka salah tingkah kalo liat oca, oca juga sepertinya kasih gw perhatian lebih. Gw jadi gak enak, padahal gw gak mau kasih harapan ke dia, jujur gw sayang sama oca, tapi gak buat sekarang, gw gak yakin bisa buat dia seneng.


Hari hari berjalan seperti biasa, gw nikmatin kehidupan sekolah gw tanpa hambatan, gw ada penghasilan sendiri walau dikit setidaknya gw gak mesti nahan laper sekedar buat nunggu pulang buat makan siang, seenggaknya buat sekarang gw udah ilang satu persoalan hidup gw, tapi gw nambah satu persoalan lagi, Gw kangen Oliv, dia udah jarang telpon gw, kadang sms gw lama dibales, paling malem dia baru bales, itupun dia bilang udah ngantuk, apakah dia sudah ada pacar disana.


Gw emang gak ada hak buat ngelarang dia pacaran, toh gw bukan siapa2nya, bener gw dan dia saling sayang, tapi gak pernah kita resmikan dengan kata Jadian.

Gw coba habisin waktu gw dengan nyari duit, sekarang gw ngamen gak cuma malem minggu, kaang malem malem biasa gw juga suka ngamen, sekedar cari keramaian atau pas lagi suntuk dirumah. Kadang gw suka ketemu sama temen2 sekolah gw klo pas gw lagi ngamen, gw cuek aja, toh inilah gw. 

Akhirnya sampai pada hari dimana gw udah janji sama oca buat nemeninya ketemu calon papa barunya. Gw udah janji jemput dia di rumah, lama gw nunggu dia dandan, setelah hampir 30menit dia keluar, cantik.

"Lama amat dandannya" kata gw

"Salah sendiri, disuruh nunggu dikamar gak mau, klo dikamar kan bisa sambil ngobrol" jawabnya, gw diem aja, males sekamar sama dia, yang ada gw diledekin terus.

"Udah siap, yuk jalan" ajak gw

"naek mobil ato vespa" tanya nya

"Klo gw vespa, klo lo mau naik mobil gak papa, gw ngikut dibelakang" kata gw

"Yeee, masa pisah2. Yaudah gw nabeng lo ya say" dia senyum

Kita pun langsung cabut, gw agak pelan jalannya, dijalan kita becanda2, ketawa pokoknya seru. Akhirnya sampai juga dirumah Mamanya, rumahnya lumayan besar, tapi masih kalah sama rumah yang sekarang ditempatin oca. Gw langsung masuk, gw nunggu di ruang tamu, gw liat foto2 mamanya oca, orangnya cantik, dan gw liat foto saudaranya, mukanya mirip oca cuma rada dewasa aja.

"Nih mah, ini deni" kata oca ngenalin gw ke mamahnya

"Saya Deni tante" kata gw senyum, sambil salaman

Gw liat ekspresi muka mamahnya agak lain, dia gak balas senyum gw cuma ekspresi wajahnya seperti jijik atau ngerendahin, gw bener2 gak nyaman sama tatapannya. Gw langsung buang muka aja.

"Kalian tunggu bentar ya, ob Rusdi bentar lagi dateng" kata mama oca, terus langsung ke dalem.

"Mamah lo kayaknya gak suka gw ca" kata gw, dia rada kaget.

"Masa sih say, gw liat biasa aja, mungkin perasaan lo aja kali" katanya nenangin gw

"Iya yah, mungkin juga" jawab gw sambil senyum

Kita ngobrol2 tentang saudaranya, keluarga mamahnya. Dan gak lama suara bel bunyi, mama oca langsung bukain pintu, dan nyuruh tamu itu masuk.

"Ca ini om Rusdi, yang kemaren mama cerita" kata mamanya senyum, gw liat oca tersenyum terpaksa

"udah gede juga anak kamu ya" kata om rusdi, dibalas senyuman oleh mamahnya

"Aku buat minum dulu ya" kata mamahnya

Sembari nunggu mamahnya buat minum, kita cuma duduk disana gak tau mau ngomong apaan, dan gak lama Om Rusdi bicara

"Ca, yang disamping oca pacar nya ya" kata om Rusdi mencoba ramah

"Bukan om, tapi calon suami, kan aku disni juga mau ngenalin calon suami aku ke mamah" kata oca rada jutek, gw kaget sama jawaban oca, gw tau mungkin saat ini oca lagi bener2 kesel, gak mungkin oca ngomong kayak gitu kalo dia gak bener2 kesel, om rusdi cuma nyobain senyum.

Gak lama mama oca udah dateng, kita ngobrol2, lebih tepatnya mereka yang ngobrol, gw cuma jadi pendengar, sepertinya gw gak ada hak buat ngomong, gw bener2 gak nyaman dengan keadaan ini, oca juga menjawab apa yang ditanyakan dengan nada jutek dan muka cemberut. Setelah hampir setengah jam, akhirnya mereka berenti ngobrol.

"Dek, abang mau ke toilet bisa" kata om Rusdi

"Oh ya bang, silakan, sudah tau kan tempatnya" dibales mama oca dengan senyum, gak lama om rusdi pergi. Disusul oca yang mau ngambil minum dibelakang buat gw. Yang memang daritadi gak dikasih minum. 

Gak lama setelah oca pergi, mamanya oca langsung ngomong ke gw, sambil matanya gak liat gw.

"Saya harap ini terakhir kali kamu kesini, dan saya juga harap kamu gak pernah lagi ketemu Oca" Kata mama oca ketus

"Memang kenapa tante" gw bingung

"Kamu gak pantes sama oca, sifat oca sudah berubah, saya tau kamu yang ngerubahnya, dari penampilan kamu saya tau kamu berandalan" kata mamanya.

"Oke tante, kalau memang tante gak suka saya disini, saya pulang sekarang'" kata gw

"Yah bagus deh klo ngerti" katanya

Tanpa pamit, gw langsung pergi, gw gak pamit sama oca dulu. Gw bener2 gak taha dipelakuin seperti itu.

Gw langsung balik, tapi gk balik ke rumah, gw mutusin balik kesekolah, gw bener2 kesel sama perlakuan mamanya oca, sebenernya kalo gak menghormati oca, gw udah pergi daritadi kali.

Gw duduk dibelakang seperti biasa, sekolah sangat sepi, cuma ada penjaga sekolah, yang emang udah kenal sama gw. Gak tau kenapa gw kangen oliv, gw butuh dia buat ngehibur gw. HP gw bunyi, ternyata dari oca

"dimana say" katanya

"Lagi dijalan, gw langsung balik tadi ada kerjaan mendadak" jawab gw

"Kok gak pamit dulu" katanya

"Bener2 mendadak ca, gw gak sempat ngomong" gw beralasan

"oooo, yaudah ati2 dijalan ya say, sayang kamu" katanya

"Aku juga" jawab gw, hp langsung gw putus. gw sengaja gak ngomong klo gw diusir mama oca, gw gak mau hubungan ibu anak renggang gara2 gw.

Gw bener2 lagi kangen oliv, gw puter2 hp. dan gw putusin buat sms.

Gw :Aku kangen kamu liv.
Delivered.

Lama gw tunggu balesan, gak ada balesan, tiba2 hp gw bunyi suara monophonic hp gw merdu banget. Gw liat oliv yang nelpon gw langsung angkat. Gw gak bisa ngomong, udah lama dia gak nelpon gw.

"Halo, iki sopo yo" suara dengan bahasa dan logat jawa terdengar

"Saya temennya oliv, ini siapa ya?" tanya gw

"Siapa ini, saya kenal semua temen sekolah oliv" katanya, tanpa jawab pertanyaan gw, lagi pula siapa sih nih bocah, gw udah terakar banget.

"Gw temennya yang dipalembang, ini siapa" tanya gw lagi

"Oooo, temennya yang dipalembang, oliv gak ada" jawabnya

"ooo gak ada, tapi klo boleh gw tau ini siapa ya" gw rada kesel

"lo gak perlu tau siapa gw" dengan logat jawanya kentel banget

"Wooi gw serius anjeeeng, siapa ini" kekeselan gw udah di umbun umbun

"Lo yang assuu, gw cowoknya oliv, lo mau apa" jawabnya masih dengan logat yang sama.

Gw diem, lama gw diem, lalu telpon gw putus. Hati gw bener hancur. gw gak tau mau ngomong apa, gw cuma melamun, hari ini gw bener2 kesel ditambah oliv lagi. Pantesan oliv gak pernah nelpon atau sms gw lagi, ternyata dia sudah jadian. gw bener2 mau meledak.

Lama juga gw melamun sendirian nenangin diri, mana janji lo liv. pikir gw. Lo sama aja. Batin gw.

Gw langsung pergi, gw nyoba lupain semua kenangan sama oliv. tapi gak bisa, perih banget rasanya. Gw gak tahan banget, klo gini gw lebih milih digebukin orang rame2 daripada begini.

Gw jalan ke luar gw liat ada beberapa anak cewek yang lagi maen basket, kayaknya mereka dari ekskul basket batin gw, gw samperin, gw cuma nonton gw gak tertarik maen gw cuma pengen nonton aja. Tiba tiba ada yang manggil,

"Kak jangan nonton aja, gabung sini" kata salah satu dari mereka

"Sorry gw gak bisa maen" kata gw, "gw nonton aja deh" kata gw sambil senyum

Lalu mereka lanjutin latihan mereka, gak berasa udah mau sore, gw belom makan, bahkan minum juga belom. Gw bener2 sakit. Gw langsung balik ke rumah, setelah semua kerjaans elesai, gw langsung tiduran

"Capek nak" tanya mamak

"Gak juga mak, udah biasa" jawab gw

"Yaudah makan dulu sana, tar masuk angin" kata mak, dan gw langsung pergi makan laper banget. 

Setelah makan gw tiduran lagi, setelah maghrib dan isya gw lagnsung ke kamar. gak lama hp gw bunyi, OLIV, dia nelpon. gw males ngangkat, gw diemin. gw malah keluar rumah, sekitar 15 menit gw ambil hp gw ada 45 miscal, dan 5 sms.

Semuanya dari oliv, gw baca sms nya

1. Angkat dong yank (Males batin gw, dalam hati gw)
2. Kok gak ngankat, kamu kenapa (Gara gara lo kalee dalem hati gw)
3. Plis angkatt, aku mau ngomong (plis gak usah nelpon lagi, gw male ngomong sama lo dalem hati gw)
4. Kok kamu gitu ke aku? (Lo emang gimana ke gw dalem hati gw)
5. Yaudah klo gitu, maaf ganggu hidup kamu (Gak ganggu kok, ngerusak iya lago2 dalem hati)

gw baringan lagi, hp gw bunyi lagi, masih oliv. Gw kasian juga, gw angkat tapi gw diemin aja.

"yank, kok baru ngangkat" suaranya serak

"...." gw diem

"Kok diem yank" tanya dia

"Ngomong dong yank" katanya lagi

"Apaan" jawab gw pelan

"Apa aja yang penting kamu ngomong, aku cuma pengen denger suara kamu" kata oliv

"kenapa nelpon" tanya gw

"aku kangen kamu yank, maaf ya lama gak nelpon kamu" katanya

"gak papa, aku tau kamu sibuk" jawab gw seadanya

"Kamu kok gak ngangkat telpon aku, aku nungguin kamu, emang ada apa" tanya nya

"gak papa, lagi males aja ngomong sama kamu" jawab gw jujur

"Kok bisa" tanya nya

"males aja, ntar cowok barunya marah" gw rada emosi

"haaa, cowok baru" tanya nya

"Iya yang tadi siang pegang hp Kamu" kat gw, lalu gw ceritain masalahnya

"ooo gitu, yaudah besok gw samperin dia, gw baka marahin" katanya

"gak perlu kok" jaawb gw

"Kamu percaya sama omongannya dia, dia temen sekelas ku yang waktu itu aku cerita" dia jelasin

"Kok bisa hpmu dia yang pegang" tanya gw

"Ooo, tadi aku jalan sama dia, terus aku ke toilet, aku nitip hp ku, itu juga dia gak bilang klo ada sms atau telphone" kata oliv

"oooo emang mau kemana minggu jalan2" tanya gw

"cuma mau beli buku, terus langsung balik" katanya

"yakin bukan cowok kamu" tanya gw lagi

"yakkkkiiiiiiiiiin yaaank, kita cuma temenan" katanya

"terus kok selama ini jarang nelpon atau sms" tanya gw lagi

"Aku bener2 sibuk yank, ngurusin pindahan sama beres2 rumah" dia jelasin ke gw

"kamu tadi nangis liv" tanya gw

"Iya" jawabnya

"Kenapa" tanya gw

"Pake nanya lagi, ya gara2 kamulah yank. aku kira kamu gk mau ngomong ke aku lagi, gara2 aku jarang kontak kamu" katanya

"nggak, gw cemburu sama tadi pas si jawa yang ngangkat tadi" jawab gw
Dia ketawa kenceng banget, "Akhirnya kamu cemburu juga" Lalu kita ngobrol2 tentang si jawa, kata oliv dia udah nembak oliv, tapi gak dijawab. Baguss dalem hati gw. Setelah selesai ngobrol gw tutup telephone. 

Hilang satu masalah, muncul masala baru, setelah urusan oliv selesai, sekarng nambah urusan mama oca. Gw bingung, mau gimana. 

Gw lalu tidur, gw udah capek banget.
Title: Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 19]
Posted by:Ijul
Published :2016-07-14T19:36:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 19]
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 19]"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top