Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 20]

Setelah kejadian di rumah mama oca gw agak jaga jarak sama oca, kadang klo dia minta anter pulang gw selalu beralasan banyak kerja, kadang klo dia mau ke rumah gw bilang orang rumah pada pergi. Intinya gw coba jaga jarak. Sepertinya dia sadar sama tingkah gw.


"Lo ada apa say" tanya dia pas gw lagi dikelas bareng dia

"Apaan, gak ada apa2 ca" jawab gw seadanya

"Udah, gak usah bohong, gw tau lo, klo lo lagi gini pasti lagi ada masalah, cerita dong kenapa" tanya nya

"Gak ada apa2 beneran, serius" kata gw

"Yaudah klo gak mau ngomong, gw juga gak mau ngomong lagi sama lo"katanya sambil cemberut.

gw diem aja, masih cuek aja. 

"Ih lo ya, kok masih diem siih" dia pukulin tangan gw

"Iya emang mau ngomong apaan, gak ada yang mesti dibahas" jawab gw agak kenceng

Dia diem, natap gw. "yaudah klo lo gak mau jujur" terus dia pergi, pengen gw kejer dia buat jelasin tapi gw gak bisa, gw gak mau hubungan oca sama mamanya jadi tambah renggang.

sekitar 3 hari gw gak liat oca, kayaknya dia bener2 marah ke gw, gw beraniin diri buat ke kelas dia, gw liat dia cuma duduk dikursinya, dia melamun, mukanya manyun. 

"woi melamun aja lo, ilang cantiknya" goda gw, dia ngeliat gw.

"ngapain lo kesini, gw benci sama lo" dia cemberut

"Benci kenapa" tanya gw

"Lo nyebeeeeliiiiiin denniiiiii" dia teriak, anak2 ngeliatin.

"nyebelin knapa" gw senyum

"pokoknya nyebelin" katanya

"yaudah maafin gw ya ca" kata gw

dia natap mata gw, lama. "tapi ada syarat" tiba2 dia ngomong

"apaan, asal jangan macem2" kata gw

"lo seharian ini sama gw, titik tanpa komentar" kata oca melotot. gw cuma ngangguk, gw gak tega liat dia kayak gini.

"oke, pertama lo temenin gw makaaan, gw laper, kangen sama bakso kantin, udah 3 hari gak makan bakso" dia nyengir, gw cuma ngangguk

sampai dikantin lumayan rame, ada beberapa anak yg gw kenal, seperti Nanda dan ikhsan, mereka lagi sibuk kayaknya, terus ada beberapa anak kelas 2, dan kebanyakan kelas 1. kita duduk di deket gerobak bakso.

Setelah oca pesen bakso, gw pesen minum, es teh manis. Sejak oliv gak ada gw udah lama gak minum es teh manis kantin. batin gw. setelah nunggu beberapa saat pesenan kita dateng, gw dipesenin porsi jumbo. banyak banget.

Pas lagi makan tiba tiba ada yang nyapa, ternyata sari adek kelas gw. 

"Kak, kita boleh duduk disini" katanya

"Silakan aja, kosong kok" jawab gw sambil makan.

Dia duduk, setelah pesen makan buat dia dan temennya dia ngomong ke gw.

"Kakak makannya banyak ya" kata sari

"mumpung di traktir" jawab gw sekenanya sambil natap oca.

"ooo, jadi kak oca yang traktir ya" dia ngomong ke oca

"Iya lo mau juga" kata oca

"Boleh kak, emang dalem rangka apa" tanya sari

"Dalem rangka gw jadian sama deni" dia senyum sambil nyenggol kaki gw, gw nyengir terus lanjut makan lagi fokus.

"oooo, selamet ya kak" dia ngomong ke gw

"yaa" gw gak liat mukanya, gw tau oca lagi kesel makanya gw gak mau ngomong ke sari sering2.

Setelah makan, gw kekenyangan, oca senyum ke gw.

"Gimana say, enak?" tanya oca

"buaanget,, sering2 ya ca" gw nyengir

"kapanpun boleh, klo buat kamu" oca nyengir, gw tau dia ngomong gitu buat manas2in sari. gw senyum "makasih" sambil gw cubit pipi nya, gw liat sari pura2 gak liat.

"Say, pulang ini ke rumah aku ya, aku bosen sendirian, temenin ya" kata oca manja, gw cuma ngangguk.

terus kita langsung balik ke kelas, sepanjang jalan oca ketawa sejadi jadinya. Pas dikelas gw liat aji lagi duduk sendiri, bengong. Gw masuk, oca balik ke kelas, dia males kalo ketemu aji katanya.

"Kenapa lo, lecek banget muka lo" kata gw

"gak papa den" dia ngeliat gw

"ooo yaudah, klo ada masalah bilang ya" kata gw, dia manggut.

"Den, lo abis ini mau kemana" tanya Aji.

"Maen ke rumah oca, kenapa" jawab gw jujur.

"oooo, gak papa den" terus dia langsung keluar kelas, gw bingung sama tingkah ni anak.

Gw lanjutin pelajaran, Aji gak masuk, gw kepikiran juga, ada apa sama ni anak, jangan2 dia ribut lagi. tapi kok dia gak ngomong ke gw, biaanya klo ada masalah dia selalu ngomong.

Sampai jam pulang sekolah, gw langsung balik sama oca, kita langsung ke rumahnya, gw duduk di teras belakang, tempat dulu gw sama oca ngobrol. Dia keluar bawain gw minum. gw cuma rebahan di sofa.

"Woi, gw minta temenin di rumah lo malah molor" kata oca

"gw ngantuk ca" jawab gw 

"Say, gw mau tanya" katanya

"tanya aja" jawab gw

"lo gak ada masalah kan sama mama gw" tanya dia langsung ke gw
gw diem, gw gak ada masalah samo mama lo, mama lo yang ada masalah sama gw, dalam hati gw.

"Emang kenapa, kok lo ngomong gitu" tanya gw

"Gak papa den, setelah lo ke rumah mama, mama ngomong ke gw, katanya lo gak cocok sama gw, lo nagsih dampak jelek ke gw" dia cerita

"ooo, terus" gw masih nyoba saba

"yah, mama minta gw jauhin lo" oca ngomong pelan, gw masih tiduran mata gw mejem, gw lagi mikir.

"Emang mama lo bisa ngejudge gw gitu darimana? kenal juga baru kemaren, kok langsung tau gw gimana" tanya gw

"Gw juga udah tanya kesitu, dia cuma ngomong pokoknya mama tau semua yang kamu kerjain di sekolah" cerita oca.

"Klo gitu, lo tinggal pergi aja ca, jangan temenan sama gw lagi, urusannya selesaikan" kata gw rada jutek.

"Lo gampang banget ngomong gitu, lo pikir segampang itu ya, ini soal perasaan den" dia ngomong agak pelan.

"Seenggaknya lo nurutin apa kata mama lo" kata gw

"Tau apa dia tentang gw, sekarang aja mungkin dia gak tau gw udah makan apa belom, lagi ngapain gw, dari dulu dia gak pernah perhatian sama gw" gw denger suaranya serak, dia nangis.

"Setelah gw ketemu lo, gw sayang sama lo, lo yang perhatian ke gw, sekarang dia seenaknya nyuruh gw jauh dari lo, enak bener dia, kebahagian gw sudah hilang semua den, cuma lo yang bisa bikin gw seneng, sekarang mau diambil sama dia, gw benci sama dia den" oca terisak, gw bangun, gw deketin dia, gw peluk dia.

"Klo lo mau pergi gak papa den, udah takdir gw buat ditinggalin sam orang yang gw sayangi" dia coba berontak, gw gak lepasin.

"gw gak kemana2 ca, gw disini sama lo, gw janji gw gak akan pergi" kata gw, dia mulai tenang. dia masih nangis, tapi pelan. gw belai rambutnya. tiba tiba dia rebahan di paha gw, sumpah posisinya gak enak banget, . gw usap2 rambutnya, gw lap air matanya. 

"Lo janji ya, gak akan ninggalin gw" kata oca

"Iya, gw janjI" kata gw

Oca diem lama, suaranya gak kedengeran lagi, gw perhatiin ternyata dia tidur. gw cuma diem aja. Kesian nih anak pikir gw. Gw aja yang ditinggal Bapak kadang sedih, la dia semua keluarganya ninggalin dia, gak tau gimana perasaan dia.

gw juga ketiduran, lama gw tidur. pas gw bangun gw liat oca udah duduk disamping gw.

"udah bangun lo" tanya gw

"udah, daritadi" katanya

"kok gak bangunin" tanya gw

"gak papa, gw suka liat lo tidur, muka lo lucu" jawabnya

"apanya yang lucu" kata gw

Tiba2 dia megang bibir gw, "Ini yang lucu. imut banget" dia ketawa, gw senyum.Tibantiba dia nyium gw, gw diem, gak tahan gw bales ciumannya. terjadilah ciuman hangat. lumayan lama. tiba tiba gw langsung lepasi,

"udah ca cukup" kata gw pelan, dia senyum, sambil nunjukin jari telunjuknya, "sekali lagi" katanya, tanpa nunggu jawaban gw, di cium gw lagi. tapi sebentar.

Setelah itu kita diem dieman, "makasih ya say" tiba2 dia ngomong

"makasih buat apa nih" tanya gw

"karena lo gak ninggalin gw" katanya,

"ohh itu, iya, gw ngerti ca" jawab gw

"Sama buat bibirnya" dia ketawa terus kabur. masuk ke kamarnya.

"Mau kemana" kata gw

"Mandi, mau ikut" dia ngaomong sambil ngedipin mata.

"Ogaaaaaah" teriak gw

Gw terus tiduran lagi di sofa, masih gak kebayang adegan tadi, klo gw gak inget pesen emak mungkin udah kejadian. Ciuman gw kali ini udah diisi nafsu, entah kenapa gw smpe segini ya.

Setelah oca keluar dari kamar mandi, gw pamit balik, ini malem minggu, gw harus dines dulu. Tapi gw alesan ke oca mau ketempat andi.

Setelah sampe rumah, gw istirahat, habis isya gw langsung berangkat, bermodalkan gitar gw geber vespa gw ke lokasi. setelah ngobrol sebentar sama anak2 sana gw mulai keliling dari tenda ke tenda. gak berasa udah mau jam 12, gw harus balik, duit yang gw dapet lumayan banyak. 

Pas diparkiran motor, gw liat ada beberapa orang mendekat, salah satunya perempuan, yang ternyata mama nya oca.

"hee anak setan, saya sudah ingatkan kamu buat jauhin anak saya, kenapa masih ngeyel" katanya

"maaf tante, maksudnya apaan" kata gw

"sudah jangan belaga bego lo, dasar anak berandalan" dia ngomong, gw liat mama oca bawa beberapa orang, badnanya gede2. gila aja klo ribut disini, bonyok pasti gw.

"maaf aja ya, saya gak tau maksudnya apaan, saya mau pulang, udah malem" gw coba perga tapi dihalangi.

"dasar anak kurang aja, saya lagi bicara sama kamu, jangan maen pergi aja" katanya

"mau bicara apa, saya mau pulang, udah malem" gw rada keras

"woi lo ngomong pelan aja, jangan nyolot" kata salah satu orang bawaan mamanya.

"gw gak ada urusan sama lo ye, jangan ikut2 lo" gw sudah mulai panas.

"berani lo sama kita" kata temennya yang lain, pas kita udah siap tempur tiba tiba Kak Mat datang.

"woi apa2an ini?" katanya

"ini kak, mereka cari gara2 sama gw, kenal juga nggak" kata gw.

"Woii, kalo kalian mau cari gara2 jangan disini, ini daerah gw, klo lo mau ribut artinya lo ribut sama gw" Kak mat teriak.

Gw liat beberapa orang rada ngeri juga, kak mat lumayan disegenin disini.

"saya ingetin sekali lagi ya, kamu jangan lagi deketin anak saya" tiba2 mama oca ngomog, gw diem aja, terus mereka pergi.

"kenapa lo den, kok bisa rame banget" kata kak Mat. Gw ceritain semua ke kak mat.

"Lo santai aja den, klo disni gw jamin lo aman, tapi lo harus tetep jaga2 aja, siapa tau mereka ngikutin lo diluar" katanya

"iya kak, makasih ya" jawab gw

Lalu gw balik ke rumah, sepanjang jalan gw masih bingung tau dariman mama oca tentang gw sama oca. gw masih mikir. gw putusin gak cerita sama oca, klo cerita pasti tambah runyam diurusan.

Setelah beberapa hari gw masih seperti biasa, hubungan gw ke oca juga biasa aja, gak ada yang beda. sampe suatu hari gw didatangi oleh beberapa orang disekolah, mereka nungguin diluar, gw liat dari kelas gw beberapa adalah orang yang malem itu datang sama mama oca. 

Gila aja klo gw mau ngadepin mereka semua, lumayan banyak anaknya, terus badannya lumayan gede2. Gw harus cari bantuan nih. Gw gak mau libatin anak sekolah gw, yang ada malah runyam nanti.

Gw hubungi zul, gw cerita masalahnya. Dia coba datang seceptnya, dia pesen ke gw jangan ikut2tan, takut tar jadi masalah buat sekolah gw. Gw nurut, sekitar setengah jam gw nunggu, gw liat zul dan temen2nya datang, gw liat mereka bawa sajam semua, ada yang bawa parang, samurai, pedang dan ada yang bawa air keras. Bakal rame nih, pikir gw, gw mau ikutan turun, tapi gw inget pesen zul buat jangan ikut2. Takut klo urusannya sampe ke polisi, klo sampe kesana gw pasti kebawa klo gw ikutan turun.

zul dan kawan2 langsung ngejer mereka, gw liat orang2 itu kaget semua, mereka langsung lari semua, ada beberapa orang yang kena sabetan, gw liar warga sekitar cuma teriak2 ketakutan, cuma sebentar, orang2 itu sudah lari semua, gw liat ada sedikit bercak darah dijalan. gak lama gw dapet sms.

Zul :"semua beres boss, kita balik ya" 
Gw :"oke zul, gw liat kok, makasih ya"
Zul :"Oke, klo mereka dateng lagi kabarin gw"

Setelah itu, gw mikir sebentar, gw putusin gw harus ngomong sama Mama oca, biar masalahnya beres. Gw langsung pergi, pas sampe dirumahnya gw langsung masuk, gw liat ada Aji disana, dia kaget liat gw, gw udah mulai ngerti ada apa ini. Dia pamit langsung balik, dia gak mau liat muka gw, pas dia disamping gw, gw nomong ke dia "habis ini urusan kita, lo gak usah kabur" kata gw.

Setelah aji pergi, gw liat mama oca melotot.

"kenapa kamu kesini?" katnaya

"saya pengen lurusin masalahnya tan" kata gw
"saya gak ingin masalahnya semakin melebar, saya gak ingin ada korban" kata gw.

"Kalo kamu gak mau ada korban, kamu cukup jauhin oca" kata dia

"ok tan, saya jauhin oca, asal tante tinggal lagi sama dia" jawab gw.

"Siapa kamu berani ngatur saya? dasar anak kurang ajar" katanya

"Saya temennya oca tan, saya cuma pengen liat oca seneng, dia kesepian tan, dirumah sendirian, cuma ditemenin pembantu" kata gw "apa tante pernah mikir gimana perasaan dia" kata gw

"Kamu tau apa, kamu masih anak kecil sudah bisa ngajari saya, tau apa kamu tentang hidup" katanya

"Saya memang masih kecil tan, tapi seenggaknya saya masih bisa kasih waktu buat orang yang saya sayangi" kata gw, dia diem.

"Kalo tante belom mau tinggal sama oca, jangan harap saya jauhin oca, siapapun dan berapapun lawannya saya bakal hadapin" kata gw, gw langsung pergi, pas di pintu gw liat lagi mama oca,

"Samasaya cuma mau pesen tan, jangan denger apa yang orang lain katakan sebelum tante buktiin kebenerannya" kata gw, gw langsung pergi.

Gw balik, langsung ke rumah, gw udah bener2 kesel, mati lo besok Ji pikir gw.
Title: Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 20]
Posted by:Ijul
Published :2016-07-14T19:37:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 20]
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Dia.. Dia.. Dia.. Sempurna #KASKUS [PART 20]"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top