Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Malam, Sunyi dan Sendiri


Malam ini aku tak bisa tidur, entah gerangan apa yang menyelimuti pikiranku. Sejak sehabis Isya perasaan membingungkan bercampur aduk dengan gelisah yang tak tau sebabnya.
 Mungkin karena tadi siang terlalu lelap tidur (biasanya). Mencoba untuk membuat mata terpejam rasanya sangat sulit bagiku, selebihnya memplay lantunan piano milik Yiruma dengan anggapan bahwa jika suasana seperti ini ditambahkan dengan musik seperti itu dapat membuatku cepat tertidur. Tapi semua itu salah, aku makin dibuat susah tidur, entah ada perasaan yang mengganjal dalam diri yang menyesakkan dada. Atau mungkin karena terbawa suasana sunyi ciri khas desa yang pada jam jam segini sudah terasa sepinya. Hanya suara jangkrik dan celotehan para pemain sinetron dari televisi yang ditonton oleh para tetangga sampai terdengar di telingaku. Aku juga mencoba mengusir rasa yang tak tau perasaan macam apa ini dengan membaca postingan yang dipostkan oleh teman blogger yang aku cari kata kuncinya melalui search engine yang paling populer saat ini. Bukannya merasa enakkan tapi malah membuat mata terasa capek. Oh tidakk, apa yang harus aku lakukan dalam keadaan seperti ini? bukankah seharusnya aku tidur saja? Saat mapan turu’ (baca: mempersiapkan diri untuk tidur) badan rasanya belum siap untuk tidur, namun jika dipaksakan yang akan didapatkan hanyalah ‘klisah - kliseh’ (baca: gelisah tidak bisa tidur). Dengan hawa segar udara malam yang berhembus dari jendela kamar yang memang ku biarkan sedikit terbuka karena memang kebiasaan jika belum tidur ga enak kalo jendelanya sudah tertutup, ingin tenggorokan ini merasakan sesuatu yang hangat mengalir. Enta apa itu teh, ataukah kopi. Namun disaat malam seperti ini mungkin lebih nikmat jika merasakan kopi, dan apa jadinya jika aku sekarang bikin kopi? Dan juga aku rada tidak suka malam - malam minum teh. Terlintas dalam pikiran, mungkin membuat susu lebih baik, namun ku urungkan niat lantaran susu yang seminggu kemarin aku beli di minimarket sudah habis dan belum sempat membelinya kembali. Dengan pasrah dan rasa kantuk yang mulai menjalar ke setiap syaraf di sekujur tubuh, aku mulai menuliskan tulisan tanpa tujuan ini. Berharap semoga bisa lekas mengistirahatkan diri dan selamat malam para pembaca.
Title: Malam, Sunyi dan Sendiri
Posted by:Ijul
Published :2015-11-02T06:25:00-08:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Malam, Sunyi dan Sendiri
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Malam, Sunyi dan Sendiri"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top