Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Izinkan Saya Menulis !


Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Selamat sore pembaca setia blog yang semoga diberkahi langkah demi langkah untuk mewujudkan mimpinya. Sebelum lebaran ini saya ingin sekali menulis, entah apa yang ada dalam pikiran saya sehingga mampu menggerakkan otot - otot yang lemas untuk membuka mesin kerja dan menulis kata demi kata sehingga -semoga- postingan ini selesai.

Suasana Ramadhan yang penuh dengan rahmat Allah ini tidak terasa hampir berakhir. Dengan segala tanda menjelang lebaran seperti jalan desa yang mulai ramai, mengakibatkan anak-anak yang akan menuju ke masjid untuk mengaji di sore hari menjelang buka puasa sulit untuk menyeberang jalan dan bahkan ada yang tidak diizinkan orang tuanya untuk keluar rumah demi keamanan.

Persiapan menjelang ramadhan ini kata ustadz bukan tentang bagaimana tampilan kita pada saat lebaran tiba, atau dengan kata lain akan pakai pakaian mana untuk lebaran besok. Bukan, bukan itu. Melainkan sebagai bahan muhasabah diri sudah sejauh mana kita mempersiapkan amalan kita untuk pulang ke kampung halaman. Kampung halaman yang setiap orang yang beriman pasti merindukannya. Kampung halaman dimana kita insya Allah dapat berhadap langsung dengan pencipta kita. Hidup dan istirahat dalam kedamaian dan kebahagiaan dengan ditemani para bidadari-bidadari penghibur. Semoga kita semua bisa menuju ke kampung halaman akhirat dengan baik.

Tentang mimpi, terkadang terbesit di qolbu, apa mimpi besar yang akan diwujudkan dalam hidup yang hanya sekali. Hidup tanpa mimpi itu hampa. Seperti para pemudik yang tak tahu arah dan tidak tahu mana kampung halamannya. Seperti air yang mengalir dengan tenang, yang hanya ingin menuju ke muara. Namun, jangan hanya seperti itu. Orang bilang sebuah kejadian besar dalam diri seseorang sebanding dengan besarnya mimpi yang ia impikan dan seberapa keras perjuangan untuk mewujudkannya. Kenikmatan pada saat proses perjuangan yang selalu terbumbui dengan doa-doa yang kita panjatkan kepada sang penulis skenario terbaik, Allah ta’ala. Sang Maha Penulis, karena saya pernah mendengar, jika semua air lautan dijadikan tinta, dan semua pepohonan dijadikan penanya, bagi Allah itu masih kurang.

Saya baru ingat tentang perjalanan suatu impian yang sempat terhenti lama, karena saya hanya menulis daftar impian saya di kertas yang mudah sekali ketlisut (dalam bahasa jawa) maka untuk para pembaca saya menyarankan untuk membuat blog dan menulis impiannya disana, dengan maksud agar orang lain ikut mendoakan. Karena memang, pada kenyataannya kita tidak mengetahui doa dari siapa yang terkabul untuk kita. So, mengikut sertakan pembaca dalam mendoakan pasti salah satu cara untuk menggebrak doa.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.

Sore menjelang berbuka,
27 Ramadan 1437H / 2 Juli 2016 M
Kamar, rumah tercinta.
Title: Izinkan Saya Menulis !
Posted by:ijul
Published :2016-07-02T04:41:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Izinkan Saya Menulis !
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Izinkan Saya Menulis !"

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top