Popular

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *

Write Randomly

Assalamu’alaikum Wr. Wb.
Seperti malam yang tersipu malu dengan hadirnya bintang yang gemerlapan. Seperti rembulan yang cemburu dengan cahaya sinar yang lebih terang. Seperti langit yang enggan menampakkan keindahan malam. Seperti serangga malam yang beradu dalam nyanyian. Seperti kunang-kunang yang berkelap-kelip di seberang jalan. 
Seperti udara segar yang berhembus dengan perlahan. Seperti kendaraan bermotor yang masih berlalu-lalang. Seperti bekas botol kaleng dipinggir trotoar yang berserakan. 

YA, susah tidur membuat saya bingung harus bagaimana. Klisah-kliseh dalam bahasa jawanya. Merasa sepi, padahal dalam surah At Taubah disebutkan bahwa Allah bersama kita. 

Semenjak akan turunnya hujan malam yang hanya terjadi sesaat barusan malah membuat saya berat dalam bernafas. Layaknya pasien yang kekurangan oksigen, hidungku terasa kekurangan gas yang akan menyusuri rongga di dalamnya. Pengap. Meski sudah mencoba membuka jendela, angin yang berhembus memang terasa dingin saat pertama mengena di kulit ari, sesampainya di hidung berbeda rasanya. 

Teman-teman mengenalnya dengan Insom alias Insomnia namun apakah memang seperti ini? Apa cuma yang datang kadang-kadang seperti ini bisa dibilang Insomnia? Ingin rasanya seperti orang-orang yang berada dalam suatu kisah, di malam harinya mendapatkan teman baru lewat social media, seperti dalam novel Cinta Terakhir Lebih Indah dari Cinta Pertama. Saat tokoh utamanya membuka yahoo! Messanger di malam hari dengan perasaan sama seperti saya sekarang ini, dan disana menemukan yang menurutnya baru, si Not a Jew yang dalam kisahnya dia adalah tokoh kedua.

Hahh, terbiasa nglantur memang. Ramadhan yang mulai menghilang, menyisakan suasana kampung halaman yang teramat dalam. Dari yang sebelumnya berada di Kota Yogyakarta untuk mencari ilmu. Meskipun tidak Kuliah, tapi bukan berarti tidak mencari ilmu juga kan? Merasakan untuk yang pertama kali bagaimana sih rasanya mudik itu. Pulang ke kampung menjelang hari raya. Bersama dengan orang-orang setransportasi yang memiliki niat yang sama. Ternyata memang kampung halaman itu menyimpan banyak kerinduan yang mendalam bagi seorang perantau, terlebih bagi perantau yang lebih jauh dari sekedar di kota sebelah, seperti saya.

Menulis ya menulis saja, maksud saya menulis disini yaitu agar perasaan kantuk itu datang. Perasaan yang banyak dari kita lupa untuk mensyukurinya. Karena tanpa kantuk, kita tidak bisa tidur. Tanpa lelah, tidur kita berasa kurang nyenyak. Jikalau ada teman yang bilang, “Alhamdulillah, selanjutnya Alhamdulillah” saya sangat setuju sekali. Karena banyak nikmat Allah yang datangnya secara tiba-tiba. Dan pastinya kita wajib mensyukurinya, cukup dengan berkata, “Alhamdulillah”. Kalimat yang dengannya Allah akan menambah nikmat yang Dia berikan kepada kita. Kalimat yang selayaknya dapat membasahi bibir kita setelah membaca “Astaghfirullah”

Dengan cahaya yang mulai derup dan mata yang mulai minta ditutup, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pembaca postingan ga jelas ini.

Wassalamu’alaikum Wr. Wb.


27 Ramadhan 1437 H / 2 Juli 
Title: Write Randomly
Posted by:ijul
Published :2016-07-02T16:52:00-07:00
Rating: 3.5
Reviewer: 5 Reviews
Write Randomly
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Write Randomly "

 
Template By Kunci Dunia
Back To Top